Denpasar

Covid-19 Kembali Pada Posisi dan Fungsi Sebagaimana Mestinya, Ini Penjelasan Kadiskominfos Bali

    DENPASAR, Kilasbali.com – Berkenaan dengan adanya pertanyaan terhadap Imbauan Gubernur Bali Nomor: 215/Gugascovid19/VI/2020, tanggal 8 Juni 2020, khususnya terkait “Agar Covid-19 segera kembali pada posisi dan fungsi sebagaimana mestinya”, Kepala Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik Provinsi Bali Gede Pramana menjelaskan alasan pengunaan kalimat tersebut, Selasa (9/6/2020).

    Dikatakannya, menurut sastra dalam lontar Bali Kuno termuat ajaran nilai-nilai kearifan lokal yang menjadi keyakinan kuat masyarakat Bali, wabah penyakit merupakan bagian dari siklus alam, yang bisa datang secara berulang dalam kurun waktu dasawarsa, abad, bahkan millennium (ribuan tahun).

    Baca Juga:  Pemprov Bali Hadir, Bantu Tiga Krama Bangli Miliki Rumah Layak Huni

    “Ada tiga jenis wabah penyakit, yaitu wabah yang menimpa manusia disebut Gering, wabah yang menimpa binatang atau hewan disebut Grubug, dan wabah yang menimpa tumbuh-tumbuhan disebut Sasab Merana. Wabah COVID-19 merupakan salah satu jenis Gering, yang cakupan penularannya mendunia dan tingkat infeksi tinggi sehingga disebut Gering Agung (Pandemi Covid-19),” ujarnya.

    Lebih lanjut mengatakan, munculnya wabah penyakit merupakan pertanda adanya ketidak-harmonisan atau ketidakseimbangan alam beserta isinya pada tingkatan yang tinggi akibat ulah manusia yang tidak melaksanakan tata kehidupan berdasarkan nilai-nilai kearifan lokal.

    Baca Juga:  Populasi Anjing di Prediksi 82.195 Ekor, Pemkot Denpasar Door to Door Vaksinasi Rabies

    Masyarakat Bali, kata dia, memiliki cara sesuai dengan kearifan lokal dalam menyikapi munculnya wabah penyakit yaitu dengan mengembalikan keseimbangan alam secara niskala, antara lain melaksanakan Upacara Bhuta Yadnya (kurban suci) dan Dewa Yadnya (persembahan suci kepada Hyang Widhi Wasa) dengan tingkatan yang mengikuti skala wabah.

    Upacara Bhuta Yadnya dan Dewa Yadnya merupakan upaya pengembalian keseimbangan alam (nyomya), memerlukan proses dan tahapan yang dilakukan pada hari-hari baik tertentu (subha dewasa).

    “Tujuannya adalah untuk mengembalikan wabah pada posisi dan fungsinya sebagaimana diciptakan oleh Hyang Maha Kuasa, karena setiap mahluk ciptaan-Nya memiliki posisi dan fungsinya masing-masing (Habitat) sehingga keseimbangan alam beserta isinya akan normal kembali,” bebernya.

    Baca Juga:  Trans Studio Bali Hadirkan Show Spesial Lebaran hingga 21 April 2024

    Oleh karena itu, lanjut dia, wabah pandemi Covid-19 tidak sepatutnya dihadapi dengan sikap dan diksi melawan tetapi harus menghormati dengan cara mengembalikan kepada posisi dan fungsinya masing-masing (Habitat).
    Karena dengan diksi melawan, justru wabah Covid-19 akan semakin sulit dikendalikan, dan semakin ganas.

    “Itulah sebabnya penanganan Covid-19 di Bali dilakukan dengan upaya secara niskala dan sakala,” tutupnya. (rls/kb)

    Back to top button

    Berita ini dilindungi