CeremonialGianyarSeni Budaya

Ritual Ngerebeg Tegallalang, ‘Wong Samar’ Kenakan Masker

GIANYAR, Kilasbali.com – Pantang ditiadakan, tradisi ‘ngerebeg’ di Pura Duur Bingin, Desa Tegallalang, Kecamatan Tegallalang tetap dilaksanakan, Kamis (22/10/2020). Namun, kali ini perserta menghias wajahnya sedimikian rupa sebagai sinbol ‘Wong Samar’ dipastikan tetap melaksanakan protokol kesehatan yakni dengan bermasker. Pada momentum ritual penetralisir wabah penyakit ini, umat pun memohon agara Pandemi Covid 19 ini somya atau segera berlalu.

Prosesi ini kali ini pun dibatasi, mulai dari kepersetaan hingga kewajiban melaksankan prokes. Di mana, pesertanya dibatasi dengan setiap banjar hanya ikut maksimal sekitar 55 orang.

“Karena kami tidak berani meniadakan tradisi ini. Namun bedanya prosesi tetap menggunakan protokol kesehatan dan upacara piodalan hanya berlangsung sehari saja,” ungkap Bendesa Pakraman Tegallalang, I Made Jaya Kesuma.

Baca Juga:  RSUD Nyitdah Berubah Nama Jadi RSUD Singasana

Sama seperti sebelumnya, ritual ini diikuti anak-anak sampai orang dewasa dari desa setempat. Tujuannya untuk nyanggra pujawali yang akan berlangsung di Pura Duur Bingin.

Lantaran pandemi, sehingga langsung dilaksanakan pada hari piodalan berlangsung. Ngerebeg ini dilakukan sehari sebelum piodalan di pura tersebut. Prosesi berawal biasanya diselenggarakannya pecaruan di areal pura. Setelah itu baru prosesi ngerebeg berlangsung yang menyerupai rencangan pura dan diyakini berupa wong samar mengelilingi desa dan melintasi pangkung (jalur sungai).

“Pada ritual ini, kami memohon agar alam kembali normal seperti sedia kala. Dan bebas dari wabah penyakit, khususnya pandemi Covid-19,” harapnya.

Baca Juga:  Dalami Ranperda Inisiatif P4GN Undang Pakar Hukum Adat

Sebelum pandemi mewabah, tradisi ngerebeg itu biasanya jumlah yang ikut mencapai ratusan orang. Karena bukan saja yang dari daerah Desa Tegallalang saja yang ikut, tapi ada juga yang ngayah ngerebeg dari desa tetangga.

Tradisi itu pun biasanya berlangsung hanya tiga sampai empat jam saja. Dimulai dari pukul 12.00 hingga pukul 15.00 WIITA dengan mengelilingi desa. Saat ngerebeg pemuda berhias layaknya wong samar.

Membawa sebuah penjor dari pohon enau dihiasi juga dengan bunga dan janur. Penjor tersebut diungkapkan sebagai bebaktan (yang dibawa) rencangan di pura tersebut saat jalan-jalan. (jus/kb)

Berita Terkait

Back to top button