Pastikan Harga dan Ketersediaan Minyak Goreng, Disperindag Bali Monitoring dan Operasi Pasar

Denpasar Ekonomi Bisnis
Foto/ist: Kadis Perindag Provinsi Bali I Wayan Jarta

DENPASAR, Kilasbali.com – Setelah diterbitkannya Keputusan pemerintah dalam menetapkan harga eceran tertinggi yang tertuang dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 6 Tahun 2022 tentang Harga Eceran Tertinggi Minyak Goreng, Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperindag) Provinsi Bali mengambil langkah cepat guna menindaklanjuti aturan tersebut.

Hal itu disampaikan Kadis Perindag Provinsi Bali I Wayan Jarta, Senin (31/1), di Denpasar.

“Menindaklanjuti Permendag RI nomor 06 Tahun 2022 tentang Penetapan harga Eceran Tertinggi minyak Goreng Sawit yang mulai diberlakukan tanggal 1 Februari 2022, maka Disperindag Prov Bali bersama Bulog Kantor regional Bali dan Satgas Satgas Pangan Daerah Bali akan melaksanakan monitoring harga Minyak Goreng sekaligus melaksanakan operasi pasar,” tandas Jarta.

Baca Juga:  Parkir Sembarangan, Dishub Denpasar Pasangi Stiker Kendaraan Pelanggar

Menurutnya pula, monitoring dan operasi pasar tersebut akan menyasar pada pasar- pasar rakyat seperti Pasar Kereneng dan Pasar Badung Denpasar. “Sesuai Permendag tersebut juga, maka monitoring akan mulai dilaksanakan pada Selasa, 1 Februari 2022 diawali dari Pasar Kreneng Pukul 07.30 dan dilanjutkan ke Pasar Badung,” tutur Jarta, menjelaskan.

Dilanjutkannya, Kegiatan ini antara lain bertujuan untuk memastikan harga minyak goreng baik di pasar rakyat maupun retail modern sudah sesuai dengan Permendag 06 tahun 2022 dan juga mengetahui kendala di lapangan dalam implementasi peraturan yang merinci harga eceran minyak goreng, mulai dari minyak goreng curah hingga kemasan premium tersebut. ” Sekaligus juga untuk memantau ketersediaan dan distribusi Migor di pasar rakyat,” pungkas Jarta.

Seperti diketahui sebelumnya Kementerian Perdagangan telah menerbitkan aturan mengenai harga eceran tertinggi (HET) minyak goreng yang akan berlaku mulai 1 Februari 2022.

Baca Juga:  Puluhan Duktang Tak Lapor Diri

Berdasarkan aturan tersebut, Kemendag juga merinci harga eceran minyak goreng, mulai dari minyak goreng curah hingga kemasan premium yang akan mulai berlaku 1 Februari 2022.

Untuk Harga minyak goreng curah dipatok Rp11.500 per liter, Harga minyak goreng kemasan sederhana Rp13.500 per liter dan Harga minyak goreng kemasan premium Rp14.000 per liter.

Sebelum tanggal 1 Februari 2022, atau selama masa transisi, harga minyak goreng tetap berlaku satu harga, yakni Rp14 ribu per liter. “Hal tersebut dengan mempertimbangkan memberikan waktu untuk penyesuaian serta manajemen stok minyak goreng di tingkat pedagang hingga pengecer,” jelas Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, Kamis (27/1/2022), sebagaimana dikutip dari kemendag.go.id. (m/kb)