Bale Dangin Terbakar, Warga Suwat Suarakan Kulkul

Gianyar News Update Peristiwa
Foto/ist: Petugas Damkar menghalau api

GIANYAR, Kilasbali.com – Keheningan malam di Desa Suwat, Gianyar berubah riuh. Warga dikejutkan dengan suara kentongan (kulkul)  lantaran ada musibah rumah terbakar. Sebuah bale dangin milik I Wayan Sumawa didapati  ludes terbakar.

Dari keterangan yang diterima, Selasa (1/3), musibah kebakaran yang terjadi Senin malam itu membuat panik warga Desa Suwat, terutamanya warga di Banjar Suwat Kelod.

Karena bangunan yang terbakar adalah bale dangin dan berlokasi di daerah padat pemukiman. Syukurnya, gotong royong warga sangat cepat untuk melakukan pemadaman, sehingga api tidak sampai merembet ke bangunan lainnya.

Baca Juga:  Lampu Bermotif Barong Bakal Hiasi Ubud

“Menunggu kedatangan Bantuan Petugas Pemadam Kebakaran, warga kami sudah sangat cepat mencoba menghalau api dengan peralatan yang ada,” ungkap Kelian Dinas Suwat Kelod, I Nyoman Mahayasa.

Disebutkan, sebelumnya kebakaran, pemilik rumah memang sempat menghaturkan sesajen di bale dangin tersebut. Lanjut itu pemilik rumah pergi ke rumahnya di Denpasar.

Dan sekitar Pukul 21.00 WITA, warga terkejut mendapati api sudah menyelimuti rumah tersebut. Hingga akhirnya suara kentongan dibunyikan, dan warga pun berdatangan.

Baca Juga:  Bantu Ungkap Pencurian Bebek, Kapolres Beri Rewards Bhabhinkamtibmas dan Masyarakat Tajen

“Karena pemilik rumah tidak ada di lokasi, tetangga baru mengetahui setelah api besar. Tidak ada korban dalam musibah ini,” tambah Mahayasa.

Sementara itu, Danki Damkar Gianyar Dewa Putu Anom menyebutkan, pihaknya menurunkan dua unit mobil damkar ke lokasi. Hingga di lokasi, langsung melakukan penyemprotan untuk memastikan percikan api yang tersisa dapat dipadamkan.

Selain bangunan yang terbakar, bangunan  di sekitar lokasi juga dihujani semprotan embun untuk antisipasi. “Langkah warga setempat sudah sangat tepat. Sebelum kami tiba di lokasi warga sudah bergotong-royong memadamkan api,” ungkap Anom.

Baca Juga:  Batas Desa Singapadu dan Celuk Diserahkan ke Pemkab

Dari keterangan pemilik rumah, I Wayan Sumawa, membenarkan jika sore harinya istrinya Ni Nyoman Ayu Trisna, sempat menghaturkan sesajen di balai dangin dan dupa dalam keadaan menyala ditinggal pergi ke Denpasar.

Atas kejadian itu, pihaknya menganggap sebagai musibah sehingga itidak dilaporkan. Mengenai kerugian material, diperkirakan lebih dari Rp 25 juta. (ina/kb)