Masalah Orang Tua, Adit Aniaya Gunawan

Gianyar Peristiwa
Foto/ist : Adit diamankan setelah melakukan penganiayaan.

GIANYAR, Kilasbali.com – Entah apa pengaduan orang tua yang diterimanya, KAP (19) alias Adit, remaja asal Banjar Gitgit, Desa Bakbakan, Gianyar ini naik pitam. Berbekal dendam, ia langsung mencari I Made Gunawan (34), yang sempat bersalahpaham dengan orang tuanya.

Tanpa basa-basi Adit langsung menghujani pukulan dna tendangan ke Gunawan hingga menderita sejumlah luka. Lantaran emosi tak terkontrol itu pula, Adit kini harus menyesali diri di Mapolsek Gianyar.

Dari keterangan yang diterima, Kamis (10/3),
peristiwa penganiayaan ini terjadi di Banjar Gitgit Desa Bakbakan Kecamatan Gianyar, Selasa (8/3) pukul 18.00 wita.

Kejadian bermula ketika korban ke rumah Jero Mangku Pasek di Banjar Gitgit  bertujuan untuk memberitahukan Jero Mangku Pasek untuk Muput di Merajan (tempat suci) rumah korban.

Kemudian tiba tiba pelaku datang dari belakang langsung mendorong korban sampai terjatuh dan memukul korban dengan tangan kiri dan kanan lebih dari lima kali namun tidak kena.

Tidak puas menghujani pukulan, pelaku  jugab menendang korban dengan kaki kanan dan kiri berulang kali hingga  mengenai pipi sebelah kiri dan kanan, pelipis kanan dan paha kanan dan kiri.

Baca Juga:  NIK Jadi NPWP Wajib Pajak Pribadi

Melihat adanya keributan itu, warga yang kebetulan lewat di lokasi lantas mencoba melarai. Sebagian warga memegang pelaku dan  korban memilih menghindar hendak pulang kerumah.

Namun pelaku yang belum puas kembali mencoba menghadang dan mau menyerang korban. Namun warga langsung memegang  pelaku.

“Saat itu pelaku terus menantang korban  untuk berkelahi, namun korban tidak melayaninya dan memilih menjauh,” terang salah seorang warga yang identitasnya enggan disebutkan.

Baca Juga:  Safari Gemarikan, Putri Koster: Ikan mengandung Omega 3

Karena menderita luka-luka, korban pun pergi ke RSU Sanjiwani Gianyar untuk berobat. Korban mengalami luka dan mengeluarkan darah pada bibir bagian luar dan dalam serta mendapat empat jaritan.

Kemudian korban melaporkan peristiwa yang dialaminya ke Polsek Gianyar untuk proses hukum lebih lanjut.

Tak menunggu waktu lama, Tim Opsal Polsek Gianyar langsung melakukan penjemputan Pelaku.

Pelaku pun langsung luruh tidak sesangar seperti saat menganiaya korban. Dengan banyaknya saksi yang melihat penganiayaan itu, pelaku pun tidak bisa mengelak dan mengakui perbuatannya.

Baca Juga:  Oknum ASN Terjerat Narkoba Diberhentikan Sementara

“Benar ada peristiwa penganiayaan di Banjar Gigit Desa Bakbakan dan korban melapor ke Polsek Gianyar,” ungkap Kapolsek Gianyar Kompol I Gede Putu Putra Astawa

Sementara dari hasil intrograsi, lanjut Kapolsek, motif pelaku melakukan aksinya karena dilandasi dendam pribadi. Dimana  pelaku tidak terima mendengar orang tuanya terlibat salah paham dengan korban.

Menebus emosi liarnya ini, pelaku yang masih pengangguran ini dijerat dengan
351 ayat 1 KUHP dengan ancaman 2 tahun penjara.

“Pelaku sudah kita amankan di Polsek Gianyar untuk dilakukan penyelidikan dan penyidikan lebih lanjut,” terang Kompol Astawa singkat. (ina/kb)