Petani Resah, Monyet Tukad Ayung “Ngerusuh”

Gianyar News Update Peristiwa
Foto/ina: Tanaman pangan yang diserang kawanan monyet

GIANYAR, Kilasbali.com – 50 lebih petani di Kawasan Tukad Siap sampai Tukad Petanu di Desa Buahan, Payangan resah karena ulah monyet yang ‘ngerusuh’ alias merusak tanaman.

Koloni monyet menyerang tanaman petani  hingga perkebunan rusak dan buah-buahan hingga umbi-umbian digasak habis. Petani pun tidak berani menghalau, karena koloni monyet ini sangat agresif.

Dari keterangan yang dihimpun, Kamis (10/3),  petani tidak berani ke tegalan karena khawatir diserang monyet-monyet ini. Petani memilh bergerombol jika hendak mengecek kebunnya.

Petani hanya bisa pasrah mendapati  tanamannya sedang berbuah dan akan dipetik, namun kawanan monyet lebih dulu melalukan panen.

“Apa saja dimakannya, pisang, salak, jagung dan kacang-kacangan, semua harus habis sebelum pindah,” ungkap Made Wira Petani di Buahan Kaja.

Disebutkan, habitat kera di sepanjang Tukad Siap sampai pertemuan dengan Sungai Ayung, Payangan sangat agresif menjarah tanaman pangan.

Baca Juga:  Tertimpa Longsor Pasutri di Pickup Tergerus ke Jurang

Dikatakannya, serangan monyet-monyet sudah berlangsung sejak 6 bulan lalu. Awalnya ada beberapa monyet yang menyerang kebun, sehingga tidak menyebabkan kerusakan berarti, namun terakhir ini serangan mengganas.

“Kini, satu koloni jumlahnya puluhan hingga ratusan menyerang kebun dalam semalam,” jelasnya.

Dirinya yang memiliki kebun pisang dan salak, tidak habis pikir, mengingat salak Bali yang akan dipanen ludes tak bersisa diserang koloni monyet-monyet Tukad Siap.

Kerugian ini tidak saja dialami dirinya, petani lain juga mengalami kerugian serupa. Dijelaskan, sebagian besar petani di sepanjang Tukad Siap, dari Desa Buahan Kaja sampai Banjar Bunteh, Desa Kerta mengalami kerugian serupa.

Baca Juga:  Jelang G20, Sai Rescue Lakukan Persiapan Diri

Hasil panen kebun yang biasanya dijarah dari pisang, salak, mangga sampai durian termasuk tanaman kacang-kacangan.

Kondisi ini, dibenarkan Klian Subak Abian Buahan Kaja, Made Sandiasa. Disebutkan, petani sudah pernah berupaya menghalau kawanan monyet tersebut, namun usahanya tanpa hasil.

Di siang hari pihaknya bisa menghalau kawanan monyet, namun di malam hari kawanan itu beraksi. Apalagi saat menghalau di siang hari, kawanan monyet bersembunyi di lembah sungai, sehingga persembunyiannya aman. “Kami tidak memiliki harapan apa lagi, kemampuan petani sangat terbatas,” ujarnya.

Baca Juga:  Pantai Berawa Ditata, Satpol PP Kerahkan Excavator Bongkar Warung

Secara terpisah, Plt Kabid Pembibitan dan Produksi, Dinas Pertanian Gianyar, Made Santiarka menjelaskan serangan kawanan monyet tidak hanya terjadi di sepanjang DAS di Kecamatan Payangan.

Bahkan kawanan ini menyerang lahan pertanian sampai di DAS Tukad Petanu di Buruan, di wilayah Kemenuh dan wilayah lain. Santiarka menjelaskan, faktor utamanya karena habitat kera menyempit karena penebangan kayu untuk bangunan.

Sedangkan penanganan monyet ini sebelumnya di tangani BKSDA dan untuk kabupaten ditangani Damkar. Kendati demikian disebutnya, Damkar tidak bisa menangani keseluruhan dari serangan monyet di lahan pertanian.

“Kecuali ada monyet lepas yang menyerang warga, barulah Damkar turun tangan,” pungkasnya. (ina/kb)