DenpasarPendidikan

SNMPTN Universitas Udayana, Kepala SMKN 3 Denpasar Sayangkan Sanksi ‘Blacklist’

DENPASAR, Kilasbali.com – Dalam penerimaan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) di Universitas Udayana, 62 calon mahasiswa baru (maba) yang proses registrasinya ditunda.

Hal itu dikarenakan ada kesalahan input nilai, sehingga ada perbedaan antara nilai rapor dengan dengan Nilai Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS).

Menyikapi hali itu, Kepala SMK Negeri 3 Denpasar AA. Bagus Wijaya Putra menyayangkan sanksi ‘blacklist’ dalam penerimaan SNMPTN di Universitas Udayana.

Baca Juga:  Cara Paling Efektif Hindari AIDS, Narkoba, dan Kenakalan Remaja

AA Bagus Wijaya Putra menepis kalau kesalahan input itu dilakukan pihak sekolah. Namun, dirinya tidak menampik kalau itu human error oleh calon mahasiswa yang notabene adalah siswa SMK Negeri 3 Denpasar.

“Ini kesalahan teknis aja, jadi tidak ada pikiran untuk curang, tidak ada,” kata Bagus Wijaya melalui telepon, Senin (23/5).

Menurutnya, saat membubuhkan nilai secara online, kata Wijaya Putra, siswa tersebut kurang teliti, hingga menyebabkan kesalahan fatal dan berujung pada sanksi blacklist dalam proses SNMPTN di Universitas Udayana.

Baca Juga:  Lepas PPAP Perwakilan Bali, Cok Ace Bekali Pemuda dengan Padma Buana

Seperti dijelaskan, ketidaktelitian itu terjadi pada saat siswa SMKN Denpasar hanya menginput nilai akhir. Sedangkan, kata Wijaya Putra, input yang dibutuhkan adalah nilai pengetahuan.

“Jadi siswa kami salah kutip, jadi kurang bijak lah kalau sanksi nya harus diblacklist dan itu kekeliruan yang bersifat human error dan dilakukan satu siswa saja dari sekolah kami, jadi tidak harus blacklist sekolah nya kan,” ujar Wijaya Putra memberikan penegasan.

Pihaknya berharap, Universitas Udayana mengambil kebijakan lain selain sanksi blacklist. Selanjutnya, pihak sekolah akan melakukan koordinasi dengan Disdikpora Provinsi Bali dan pihak Universitas Udayana.

Baca Juga:  Lepas Atlet KORMI, Gubernur Koster Siapkan Bonus Peraih Medali

“Kalau bisa jangan sampai diblacklist, kan kasian adik-adik kelasnya,” tandas Wijaya Putra. (jus/kb)

Berita Terkait

Back to top button