GianyarNews UpdatePeristiwa

Pemanggilan Prajuru atas Pencabutan Penjor

Ratusan Warga Taro Kelod Datangi Mapolres

GIANYAR, Kilasbali.com – Atas laporan pencabutan penjor, Prajuru Adat Taro dipanggil untuk memberikan klarifikasi, Kamis (16/6). Sebagai wujud solidaritas ratusan warga pun ikut mendatangi Mapolres Gianyar.

Dengan berpakaian adat, ratusan warga Taro Kelod datang sekitar pukul 09.00 WITA. Mereka memenuhi jalan di depan mapolres Gianyar. Arus lalu lintas pun dialihkan.

Warga diterima oleh Kabag Ops Kompol Wayan Latra. Menyampaikan yang dibolehkan masuk ke dalam Polres hanya yang mendapatkan surat panggilan, krama pun diarahkan duduk di trotoar luar Polres.

Salah satu warga Taro kelod yang mencolok berpakaian poleng, I Kadek Uka, mengatakan, kedatangan warga ini spontan dilakukan untuk mengawal prajuru setelah adanya informasi prajuru dipanggil Polres Gianyar.

Terkait siapa saja yang mendapatkan surat panggilan, kata Uka, mulai dari Bendesa, Kelian Adat, Ketua Pecalang dan wakil-wakil adat.

Namun kata dia, pemanggilan klarifikasi oleh Polres Gianyar dilakukan dalam waktu yang berbeda-beda. “Saat ini yang dipanggil adalah bendesa dan wakil-wakilnya. Sebelumnya kelian adat dan wakilnya,” ujar mantan kelian adat yang kini menjabat Subak Abian tersebut.

Baca Juga:  Idul Fitri Curi Hp dan Punya Motor Curian

Mengenai pencabutan penjor Mangku Warka, Dek Uka mengungkapkan hal tersebut tidak dilakukan semena-mena. Tapi telah dilakukan melalui paruman, dengan alasan Mangku Warka bukan lagi krama Desa Adat Taro Kelod, sehingga secara otomatis tanah tempat Mangku Warka mendirikan penjor bukan miliknya lagi.

“Yang bersangkutan bukan lagi krama Taro Kelod. Maka disepakati tidak punya hak dan kewajiban tinggal di sana. Namun karena dia tetap kekeh di sana. Maka prajuru mengambil tindakan tegas. Kalau tak tegas, maka Warka seolah meremehkan aturan adat kami. Selama ini sudah ada upaya negosiasi jalan damai, tapi tak ada titik temu,” terangnya.

Uka juga meluruskan informasi liar di media sosial yang menyebut penjor tersebut dirusak. Uka menegaskan bahwa tidak ada pengrusakan. Penjor hanya diturunkan dan ditaruh.

Baca Juga:  Waterbom Bukit Jati Kemungkinkan "Berplat Merah" Lagi

“Dengan liarnya informasi di medsos, seolah desa adat kami tak memiliki hati nurani. Kami sangat taat dengan adat Hindu. Kami sangat memiliki pertimbangan terkait hal itu. Menurut yang ada di lapangan saat penurunan penjor itu, penjor itu dicabut, tidak dirusak. Tidak ada yang merobek-robek. Hanya diturunkan,” terangnya.

Sementara Kasat Binmas Polres Gianyar, AKP Endrawan mengatakan, panggilan sifatnya untuk mengklarifikasi. Karena itu, pihaknya pun meminta agar krama yang datang untuk tenang.

Baca Juga:  Pandemi Jadi Endemi Tunggu PPKM Dicabut

Pihaknya pun bersyukur bahwa ratusan krama yang datang tetap menjaga ketertiban umum. “Panggilan ini untuk mengklarifikasi, agar tahu bagaimana yang sebenarnya, supaya jelas,” terangnya. (ina/kb)

Berita Terkait

Back to top button