DenpasarEkonomi Bisnis

‘Bali Level Up With Startup’

Startup STMIK Primakara Ekspos Inovasi di Event Bali Startup Expo

DENPASAR, Kilasbali.com – Sebanyak 33 tim startup dengan jumlah 150 orang yang mengambil mata kuliah Technopreneurship STMIK Primakara, mengekspos inovasi dalam event Bali Startup Expo ke 7 tahun 2022 dengan tagline ‘Bali Level Up With Startup’, di Colony Creative Hub, Lantai III Plaza Renon, Denpasar, Sabtu (16/7).

Ketua Panitia Dewa Made Aditya Purnama menyampaikan, Bali Startup Expo yang mengusung tema ‘New Innovations From Future Generation’, diharapkan Bali Startup Expo dapat menjadi wadah bagi para generasi muda atau digitalpreneur masa depan untuk mengekspos inovasinya.

“Dengan Tagline Bali Level Up With Startup, Bali Startup Expo merupakan ajang pameran startup atau tempat untuk menampilkan inovasi – inovasi dan produk para penggiat startup yang bertujuan agar produk yang dimiliki dikenal oleh masyarakat luas,” harapnya.

Pujian pun terlontar dari Deputi Pengembangan Kepemudaan Kemenpora RI, Dr Asrorun Nilam Sholeh yang hadir dalam acara itu. Pihaknya mengapresiasi Bali Startup Expo yang diprakarsai STMIK Primakara dalam pengembangan dan penguatan ekosistem startup di Indonesia khususnya di Bali. “Kami sangat mendukung itu,” ujarnya.

Diungkapkan, Kemenpora memiliki beberapa program untuk mendukung pengembangan startup di Tanah Air. “Kemenpora dengan STMIK Primakara sudah ada MoU dengan ruang lingkup dan jangka waktu yang panjang. Harapannya mulai dari startup, champion, hingga  menjadi unicorn. Kita optimalkan itu,” jelasnya.

Dirinya yang sempat berkeliling melihat pameran, mengaku takjub dengan inovasi para startup ini. Dia menilai para startup ini memiliki prospek cemerlang. “Sepertinya, adik-adik yang memamerkan prototype ini sudah melakukan riset, kemudian ketemu persoalan yang mendasar, kemudian mereka mencoba menjawab itu dengan teknologi digital. Dan itu menurut saya sangat prospektif, tinggal STMIK Primakara ini mengawal mereka sehingga menjadi startup yang betul-betul nyata,” pungkasnya.

Baca Juga:  Bali Tetap Pulau Terfavorit

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Adhi Merta menambahkan, kolaborasi antara kampus dengan Pemerintah Kota Denpasar sangat diperlukan  dalam menumbuhkan para startup di Ibu Kota Bali ini.

“Sekarang ini, saya pikir persaingan antar startup semakin kompetitif. Ke depan saya harap, STMIK Primakara mempersiapkan alumni yang sudah sangat siap bersaing. Khususnya sektor-sektor yang pernah tersentuh dan belum pernah terbayangkan,” ungkapnya.

Dia menambahkan, dukungan Pemerintah Kota Denpasar terhadap para startup muda. Yakni sudah terbentuk Badan Kreatif, dan menyediakan kreatif hub di Gedung Dharma Negara Alaya (NDA) yang merupakan tempat berkumpul para startup. “Kami sebenarnya sudah bekerjasama sebenarnya dengan STMIK Primakara. Saling support,” pungkasnya.

Baca Juga:  Motivasi Jadi Sang Juara

Sementara itu, Ketua STMIK Primakara, I Made Artana mengungkapkan terkait tagline ‘Bali Level Up With Startup’, yang merupakan ide dari mahasiswanya. “Jadi Bali yang saat ini konsen dengan ekonomi kreatif digital, peran anak-anak bermain di dunia digital ini semakin meningkat,” jelasnya.

Semangat dari tagline ini, lanjut dia, mengajak anak-anak untuk naik semakin tinggi dari kontribusi menjadi startup. “Startup sebanyak 33 tim ini sebenarnya merupakan output dari perkuliahan project techno produksi. Kita bawa keluar untuk memvalidasi idenya. Jadi ada interaksi dengan para pengunjung, sehingga mendapat feedback, baik yang positif maupun negatif,” bebernya.

Baca Juga:  Turnamen Ceki Kembali Marak

Selain itu, lanjut dia, juga untuk mengedukasi masyarakat. Karena banyak yang ingin tahu tentang startup, namun bingung bertanya kemana. “Nah melalui event ini, mudah-mudahan terjadi interaksi dan juga edukasi,” harapnya.

Terkait kolaborasi baik itu dengan Kemenpora, Pemkot Denpasar, dan menghadirkan startup yang telah sukses, Artana menegaskan bahwa STMIK Primakara ingin menciptakan ekosistem yang saling mendukung.

“Pemerintah adalah satu komponen ekosistem yang paling penting. Nah pemerintah selalu hadir mendukung program-program STMIK Primakara, salah satunya dari Kemenpora yang memiliki program keciptaan kewirausahaan dikalangan generasi muda. Ekosistem ini harus kita bangun, sehingga  menjadi ladang yang bagi anak-anak kita,” tandasnya. (jus/kb)

Berita Terkait

Back to top button