Ekonomi BisnisGianyarPolitikSosialTokoh

Gus Gaga Nilai Pemutusan Hak Berjualan Pedagang PRG Kurang Tepat

GIANYAR, Kilasbali.com – Sikap Pemkab Gianyar terkait 707 pedagang yang sama sekali belum berjualan di Pasar Rakyat Gianyar, dinilai terlalu dini. Karena pedagang juga dipastikan memiliki alasan yang rasional. Karena itu, Pemkab Gianyar diharapkan membuka ruang komunikasi untuk memahami kendala yang dihadapi para pedagang.

Wakil Ketua DPRD Gianyar, Ida Bagus Gaga Adisaputra, Selasa (6/9) menegaskan pemutusan hak berjualan kepada para pedagang dinilai kurang tepat dan terlalu dini.

Karena dalam kondisi yang terjadi, seyogyanya ada sebuah jalan yang mengakomodir pihak pedagang yang terpuruk lantaran sepinya pasar.

Baca Juga:  Belajar dari Pameran Kriya Nusa

“Saya harap ada upaya dialog dengan pedagang, pedagang ini seyogyanya dijak bicara dari hati ke hati dan pemerintah mendengar keluhan mereka,” harap Gus Gaga.

Karena dari dialog ini, tentunya akan muncul kemungkinan-kemungkinan solusi yang akan diambil. “Dengan dialog akan ketemu solusi, ini kan mencari akar persoalan, ini yang kita harap,” jelasnya.

Gus Gaga yakin, pedagang memiliki alasan kenapa mereka tidak berjualan di tempat yang telah disediakan.

Baca Juga:  Dongkrak Bangga Kencana

Gus Gaga memandang sangat ironi dimana PRG yang dibangun dengan dana besar dan dana pinjaman, terbangun megah dan mewah namun malah sepi ditinggal pedagang dan pembeli.

Karena logika pedagang sangat sederhana, dimana akan mencari dimana konsumen ramai berbelanja. “Bangunan PRG yang megah tidak serta merta memagnet pedagang dan pembeli ramai,” ujarnya.

Karena itu pula kini muncul pertanyaan, buat apa megah dan mewah, kalau tempat itu malah sepi pembeli dan pedagang tidak dapat penggarus.

Baca Juga:  Tangani Penglihatan, Putri Koster Apresiasi Perawat dan Tenaga Medis

Meskipun Pemkab Gianyar membebaskan   biaya sewa kepada pedagang selama 6 bulan. Namun saat gratis tanpa uang sewa, mereka juga belum mendapat jualan.

“Kalau berlarut-larut seperti ini, semua akan rugi, pedagang rugi, masyarakat rugi dan Pemkab juga akan rugi,” pungkasnya. (ina/kb)

Berita Terkait

Back to top button