GianyarPariwisataTokoh

Upaya Bangkitkan Perekonomian Bali Saat Pandemi

GIANYAR, Kilasbali.com – Masyarakat Bali yang diketahui hidup dari kunjungan pariwisata merasakan perjuangan lebih berat saat pandemi Covid-19 melanda dunia termasuk Bali salah satunya, sehingga Bali secara keseluruhan masih berjuang untuk segera pulih dari dampak pandemi Covid-19.

Hal itu disampaikan Wakil Gubernur Bali Tjok Oka Sukawati (Cok Ace) saat menjadi pembicara pada acara The 2nd World Marketing Forum di Museum Puri Lukisan Ubud, Gianyar, Kamis (06/10).

Menurutnya, Pemerintah Provinsi Bali dengan Visi Pembangunan Daerah Bali “Nangun Sat Kerthi Loka Bali” melalui pola pembangunan semesta berencana menuju Bali Era Baru, tetap berkomitmen untuk selalu berusaha mencari jalan terbaik sehingga dapat bangkit kembali

Baca Juga:  Cegah Bullying, Polisi Sambangi Sekolah

Disebutkan,  pertumbuhan ekonomi Bali saat pandemi adalah pertumbuhan yang terendah di Indonesia (peringkat ke-34). Sebelum pandemi, Bali menduduki peringkat ke-7 pada tahun 2018 (6,31%), peringkat ke-13 pada tahun 2019 (5,60%). Pada Kuartal 2020, pertumbuhan ekonomi Bali sebesar -12,20%. Sedangkan pada tahun 2021, pada triwulan pertumbuhan ekonomi mencapai 2,47% dan membaik menjadi 3,04% pada 2022.

“Wisatawan internasional dan domestik yang berkunjung ke Pulau Bali sejak dibuka pada Bulan Oktober 2021 hingga 3 Oktober 2022 sebanyak 1.341.587 orang terdiri dari warga negara asing sebanyak 1. 255.489 orang, dan warga negara Indonesia sebanyak 86.098 orang. Selain itu, ada sekitar 19 maskapai penerbangan yang sudah melakukan penerbangan ke Bali,” imbuhnya.

Ditambahkan Cok Ace, dukungan pemerintah pusat tidak pernah surut terhadap Bali, salah satunya dengan mendatangkan familiarization trip/ FamTrip dari Kedutaan Besar Tokyo, Kementerian Parekraf, hotel dan maskapai penerbangan. Selain itu, promosi melalui media sosial (Instagram, Facebook, YouTube, dan Website) untuk berbagi informasi pariwisata terbaru dan menjalin komunikasi juga aktif dilakukan oleh Dinas Pariwisata dan instansi terkait.

Baca Juga:  Dalami Ranperda Inisiatif P4GN Undang Pakar Hukum Adat

“Kesuksesan pelaksanaan event yang terselenggara di Bali akan semakin menunjukkan kepada dunia internasional bahwa Bali benar-benar sudah siap untuk dikunjungi kembali,” katanya.

“Untuk itu saya sangat mengapresiasi dan mari kita dukung bersama event The 2nd World Marketing Forum ini agar dapat memberikan feedback yang positif bagi masyarakat,” imbuhnya.

Pemerintah Provinsi Bali terus melakukan upaya untuk dapat membantu pemulihan perekonomian dengan menggali potensi sektor lain seperti penguatan produksi lokal, termasuk ekonomi kreatif. Contohnya fashion, kuliner, kerajinan dan sebagainya yang dilaksanakan setiap bulan dalam acara pameran Bali Bangkit di Taman Budaya (Art Centre) Denpasar.

Baca Juga:  Kabar Baik, Restrukturisasi Kredit di Bali Diperpanjang

Untuk itu, pihaknya juga mengundang para peserta forum pemasaran dunia (The 2nd World Marketing Forum) untuk datang dan turut menghidupkan perekonomian Bali dengan membeli oleh-oleh atau souvenir di art center. (m/kb)

Berita Terkait

Back to top button