Ekonomi BisnisGianyarOlahraga

PLN Siapkan Suplai Listrik Berlapis untuk FIFA World Cup U-20

    GIANYAR, Kilasbali.com – PT PLN (Persero) siap mengawal pelaksanaan FIFA World Cup U-20 yang salah satunya memilih Stadion I Wayan Dipta sebagai lokasi pertandingan pada 20 Mei – 11 Juni 2023 mendatang.

    Ketersediaan pasokan listrik dipastikan akan hadir tanpa kedip dengan mengoptimalkan suplai dari 2 sumber Gardu Induk (GI) yaitu GI Gianyar sebagai suplai utama dan GI Payangan sebagai suplai cadangan.

    Hal ini disampaikan, General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Bali, I Wayan Udayana dalam kegiatan temu media di Restauran Mina, Senin (27/02).

    Udayana menyebutkan secara khusus, PLN telah menyiapkan standar pengamanan pasokan listrik secara berlapis demi suplai listrik yang andal dan berkualitas untuk FWCU-20.

    Baca Juga:  Manfaatkan Lahan Kritis, Desa Suwat Datangkan Kementerian Lingkungan Hidup

    “Pertandingan akan dilaksanakan pada malam hari, yakni pada waktu beban puncak Bali, sehingga kebutuhan listrik untuk keseluruhan acara dan kebutuhan broadcast pertandingan harus dipastikan keandalannya dengan menyiapkan skema 4 lapis pengamanan,” terangnya.

    Ia menyampaikan lapis pengamanan yang disiapkan tak kalah dari event KTT G20 lalu, sehingga seluruh kebutuhan baik lampu di stadion atau field of play (FOP), perimeter, dan papan informasi score board.

    “Saat ini kesiapan PLN untuk pembangunan jaringan saluran kabel tengangan menengah (SKTM) dan pekerjaan distribusi lainnya sedang on progress dan direncanakan seluruhnya akan rampung pada akhir Maret hingga akhir April 2023,” jelasnya.

    Baca Juga:  Duta Kota Denpasar Persembahkan ‘Ida Cokorda Mantuk Ring Rana’ di Pawai Pembukaan PKB

    Ia berharap informasi ini dapat disampaikan kepada masyarakat agar antusiasme menyambut pertandingan internasional ini dapat disambut meriah.

    Ganti kWh Meter Lama dengan yang Baru Tidak Dikenakan Biaya

    Dalam kesempatan yang sama, Udayana juga turut menjelaskan PLN memiliki program pergantian kWh meter usang dengan kWh meter baru yang saat ini sudah mulai dilaksanakan di masyarakat.

    Baca Juga:  Wow!!! Transaksi Travex BBTF Ditarget Capai Rp 7,61 Triliun

    “PLN Bali akan melaksanakan penggantian sebanyak 550 ribu kWh meter di pelanggan dengan kWh meter yang lebih modern dan tidak akan membutuhkan petugas catat meter lagi untuk mengecek penggunaan listrik pelanggan,” katanya.

    Ia juga menjelaskan kelebihan kWh meter ini akan memudahkan pelanggan untuk mengontrol penggunaan listrik.

    “kWh meter ini sudah advance jadi masyarakat yang ingin memasang internet di rumah dengan layanan iconnet akan lebih mudah dan cepat dilayani,” tambahnya.

    Terakhir ia menyampaikan secara resmi program ini akan di launching pada Juni 2023 mendatang. (m/kb)

    Back to top button