News UpdateTabanan

Agro Tour ke Kebun Benih Holtikultura

    TABANAN, Kilasbali.com – Di sela-sela pelaksanaan Festival Anggrek Internasional Tahun 2023 yang berlangsung di Lapangan Puputan Margarana Niti Mandala Denpasar, para peserta diajak untuk mengikuti agro tour, Rabu (10/5/2023).

    Peserta yang berasal dari DPD dan DPC Perhimpunan Anggrek Indonesia (PAI) dari sejumlah daerah diajak mengunjungi sejumlah objek yang berkaitan dengan pelestarian dan pengembangan tanaman anggrek.

    Dipandu Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali I Wayan Sunada, rombongan mengawali kunjungan ke Kebun Benih Hortikultura Luwus Kabupaten Tabanan.

    Kebun benih ini dikelola oleh UPTD Balai Perbenihan Pengawasan Sertifikasi Tanaman Pangan Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Bali.

    Baca Juga:  Manfaatkan Sisi Positif WWF ke-10

    Kadistanpangan Wayan Sunada secara khusus menjelaskan tentang pengembangan anggrek yang mulai diintensifkan di balai ini.

    “Benih tanaman anggrek juga kita kembangkan di sini. Saat ini jumlahnya memang belum banyak, tapi ke depannya akan terus kita tambah. Untuk hasil yang lebih baik, kita juga kembangkan melalui kultur jaringan,” ucapnya.

    Oleh sebab itu, ia sangat berharap masukan dari para penghobi yang telah berpengalaman dalam pengembangan tanaman anggrek. Sunada menambahkan, pengembangan di balai benih difokuskan pada anggrek lokal Bali. “Kita akan kembangkan spesies anggrek Bali ke hybrid sehingga kualitasnya akan lebih baik,” imbuhnya.

    Melalui berbagai upaya yang terus dilakukan, ia optimis pada pelaksanaan festival anggrek internasional tahun depan, sentra pembibitan di balai benih akan jauh lebih berkembang.

    Baca Juga:  Sanjaya Komit Kembangkan Kampung Buah di Tabanan

    “Sehingga kalau tahun depan bapak dan ibu berkunjung lagi ke sini, suasananya sudah makin segar. Festival anggrek rencananya akan kita selenggarakan setiap tahun,” sebutnya.

    Selain pengembangan anggrek, balai benih ini juga melakukan pembibitan beragam tanaman holtikultura, khususnya buah-buahan. Di atas lahan seluas 5 hektare itu, balai benih mengembangkan bibit tanaman jeruk, durian, manggis, alpukat, jamur, bunga gumitir hingga bibit cabai.

    Menurutnya, tanaman yang dikembangkan berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan upacara di Bali. “Kami juga mengembangkan bibit cabai, karena tanaman ini memegang peranan penting dan kerapkali menjadi pemicu inflasi,” tuturnya.

    Setelah berkeliling di balai benih, rombongan melanjutkan perjalanan ke Kebun Raya Bedugul. Di sini, peserta agro tour secara khusus mengunjungi taman anggrek.

    Baca Juga:  Disbud Klaim Persiapan PKB 2024 Sudah 90 Persen

    Di atas areal seluas 0,5 hektare itu, Kebun Raya Bedugul mengoleksi 287 jenis tanaman anggrek. Para peserta nampak antusias melihat-lihat koleksi anggrek Kebun Raya Bedugul yang sebagian merupakan spesies langka.

    Kunjungan peserta agro tour berakhir di Duta Orchid Garden dan selanjutnya rombongan kembali ke lokasi festival di Lapangan Puputan Margarana Niti Mandala Denpasar. (m/kb)

    Back to top button