DenpasarSeni Budaya

Keceriaan Remaja Betawi Pentas di Bali

Rekasadana Pesta Kesenian Bali ke-45 Tahun 2023

    DENPASAR, Kilasbali.com – Sanggar Seni Betawi Ratna Sari, Kecamatan Ciracas, Kota Jakarta Timur, Provinsi DKI Jakarta, menyuguhkan karya khas Betawi di Rekasadana (Pergelaran) Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-45 Tahun 2023 pada Jumat (30/6) sore.

    Bertempat di Kalangan Angsoka, Taman Budaya Provinsi Bali, pergelaran bertajuk ‘Bingkai Harmoni Jakarta’ menampilkan empat tarian kreasi baru tanah Betawi.

    Keempat tari yang diciptakan para seniman Betawi yakni Tari Nanda Ganjen, Tari Rancak Laras, Tari Kembang Botoh, dan Tari Kembabang Tarub. Seluruhnya menggambarkan kegembiraan dan keceriaan remaja Betawi.

    Tari Rancak Laras misalnya yang berangkat dari gerak topeng dan Tari Cokek Betawi menggambarkan gadis-gadis Betawi yang sedang bersolek di atas pentas dan menjadi pusat perhatian para penonton. Sementara Tari Kembang Botoh menggambarkan gadis Betawi yang sedang bergaul dengan sesamanya. Keceriaan dan kegembiraan tergambar lewat gerak tari dan musik betawi yang harmonis dan dinamis.

    Baca Juga:  Ceko dan Bali Bahas Kerjasama Pariwisata hingga Pengelolaan Sampah

    Diiringi musik gambang keromong, membuat penonton yang memadati Kalangan Angsoka disuguhi pementasan yang berbeda dari biasanya. Selain tarian, beberapa nyanyian khas Betawi seperti Jali-jali juga membuat penonton ikut merasakan kegembiraan. Komedian Haji Mastur yang ikut membawakan acara juga membuat acara tidak monoton.

    Ketua Sanggar Seni Betawi Ratna Sari sekaligus penata musik Septian Ray Sukirman, 32, menyampaikan senang sanggar yang dipimpinnya bisa tampil untuk keempat kalinya di ajang PKB. Untuk itu ia mengaku sengaja menampilkan tari kreasi untuk memberi kesan berbeda kepada penonton PKB.

    “Kali ini kita tampilkan empat tarian baru karya-karya dari sanggar kami, yang ingin kita tonjolkan di sini inovasinya,” ujar Ray ditemui usai pementasan.

    Ia mengaku tidak ada latihan khusus sebelum tampil di PKB kali ini. Tarian yang ditampilkan merupakan tarian yang biasa dipentaskan sanggar setiap kali mendapat undangan pentas. Sanggar di Jakarta Timur beberapa kali juga tampil di luar daerah seperti Gorontalo, bahkan hingga ke luar negeri seperti di Thailand, Finlandia, dan Bulgaria.

    Baca Juga:  Disbud Klaim Persiapan PKB 2024 Sudah 90 Persen

    “Mereka sangat antusias, exited banget,” ucap Ray.

    Meski demikian, lanjut pria Betawi berdarah Bali, sanggar yang dipimpinnya lebih banyak mengikuti kegiatan seremonial pemerintah di DKI Jakarta ataupun acara-acara pernikahan.

    Sanggar Ratna Sari memang membina para seniman-seniman Betawi yang ingin melestarikan kebudayaan Betawi. Ada sekitar 150 penari dan 20 pemain musik yang berada dalam naungan Sanggar Ratna Sari. Menurutnya kreativitas yang dimiliki para seniman tidak perlu dipertanyakan kembali, tinggal mereka perlu diberikan lebih banyak panggung untuk tampil.

    “Kita cuma butuh panggung, kalau soal kreativitas udah gampang,” cetusnya.

    Baca Juga:  Tekan Laju Inflasi Kota Denpasar

    Sementara itu penyanyi sekaligus pembawa acara Marina Limong, 38, juga menyampaikan rasa gembira dapat kembali tampil di ajang festival seni terbesar di Bali.
    Marina terlihat enjoy membawakan acara dan mampu mengimbangi banyolan yang dilontarkan komedian senior Betawi Haji Mastur.

    “Senang banget karena ini hobi saya, bisa bertemu dengan orang-orang baru dan memperkenalkan budaya saya. Senang banget,” ujarnya.

    Marina juga mengaku punya pengalaman berkesan saat baru pertama kali masuk Sanggar Ratna Sari. Seniman lulusan Ekonomi saat itu pernah tampil menyanyi di Lovina, Buleleng, berkolaborasi dengan gamelan Bali. Ia sepertinya sudah kadung jatuh hati dengan profesi sebagai seniman Betawi. Meskipun pada saat pandemi Covid-19 peluang pentas sempat menurun.

    “Sempat kerja kantoran tapi saya lebih enjoy di sini,” ujar Marina. (rl/kb)

    Back to top button