Denpasar

Delegasi Global Water Partnership Southeast Asia Kunjungi Tukad Bindu Denpasar, Pelajari Sistem Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu

    DENPASAR, Kilasbali.com – Delegasi dari organisasi Global Water Partnership Southeast Asia (GWP-SEA),  mengunjungi area Tukad Bindu pada Senin (9/10) pagi. Kunjungan para delegasi ini sendiri dimaksudkan untuk mempelajari jz2tentang Penerapan Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu (IWRM) di Tukad Bindu.

    Dipimpin oleh Koordinator Regional GWP-SEA (Kemitraan Air Global Asia Tenggara), Fany Wedahuditama, para delegasi yang berasal dari Laos, Malaysia,  Vietnam, Filipina,  Kamboja, Thailand,  serta  Indonesia tersebut berkesempatan untuk melihat secara langsung lokasi area Tukad Bindu, serta terlibat dalam diskusi mengenai pengelolaan dengan pengelola Tukad Bindu yang tergabung dalam Komunitas Peduli Sungai (KPS).

    Baca Juga:  Bali Jadi Provinsi Pertama Peluncuran Layanan Elektronik Pertanahan

    “Pada tahun 2020 – 2022, GWP-SEA bersama dengan Country Water Partnerships (CWPS) dari Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Vietnam telah bekerja sama guna memastikan penerapan dan penerapan Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu (IWRM). Untuk itu, pada kesempatan yang baik ini, kami bermaksud untuk mempelajari bagaimana pengelola Tukad Bindu dapat mengelola sistem tersebut,” ungkap Fany.

    Para anggota Komite Pengarah GWP-SEA, lanjut Fany Wedahuditama saat ini sangat antusias untuk mempelajari penerapan IWRM di tingkat masyarakat, sehingga nantinya dapat dijadikan materi dalam agenda global dan regional yang lebih luas, serta proses subregional dalam World Water Forum yang akan dilaksanakan pada 2024 mendatang.

    Baca Juga:  WWF di Bali, Indonesia Jadi Pusat Perhatian Dunia

    Executive Director Kemiteraan Air Indonesia, Dr. Mochammad Amron dalam kesempatan yang sama mengemukakan harapan agar apa yang dipelajari oleh para delegasi ini, akan dapat diadaptasi dan dikembangkan di masing-masing Negara.

    “Tentu banyak yang bisa dipelajari, diadaptasi serta dikembangkan nantinya mengenai bagaimana Tukad Bindu dikelola dengan baik disini. Untuk itu, masukan serta saran saran juga diperlukan untuk melakukan pengembangan kawasan ini kedepannya,” tutur Dr. Amron.

    Pembina sekaligus Founder KPS Tukad Bindu, I Gusti Rai Ari Temaja atau Gung Nik menjelaskan,sungai bersih selama ini identik dengan kegiatan membersihkan aliran sepanjang sungai. Sehingga,  menjaga sungai tidak terbatas pada upaya merubah mindset dan mental masyarakat saja.

    Baca Juga:  Spesies Mangrove di Bali Sangat Beragam

    “Karena selain faktor alam, manusianya sendiri juga harus mendukung upaya pelestarian kearifan lokal masyarakat yang memandang sungai bagian utama dari kehidupan masyarakat salah satunnya yakni melalui gotong royong. Dalam hal ini, Pemerintah Kota Denpasar, juga sangat memberikan dukungan kepada kami sehingga pengelolaan Tukad Bindu dapat berjalan dengan baik,” jelas Gung Nik. (m/kb)

    Back to top button