Ekonomi BisnisGianyarNews Update

Nelayan Pantai Lebih Tersenyum, Tangkapan Ikan Berlimpah

    GIANYAR, Kilasbali.com – Di tengah harga beras melambung diikuti sejumlah kebutuhan pokok lainnya, jeritan nelayan di Gianyar kini mulai berubah senyum.

    Karena sejak sepekan terakhir, hasil tangkapan nelayan setempat berlimpah. Sejumlah nelayan yang sebelumnya alih profesi sementara, kini malah kembali melaut.

    Dari penuturan Ketua Kelompok Nelayan Pantai Lebih, Kadek Ana, sejak awal Bulan Oktober 2023 ini, nelayan setempat mulai panen hasil tangkapan.

    Nelayan pesisir Gianyar memanfaatkan kesempatan ini untuk melaut. Bahkan, bila beruntung sekali melaut nelayan bisa mengantongi pendapatan sampai Rp 800 ribu.

    Baca Juga:  Catin Desa Bukian Ikuti Tes Narkotika BNN Gianyar

    “Sebagian Nelayan yang sebelumnya alih profesi jadi Buruh Bangunan, kini melaut lagi,” ungkapnya.

    Sebelumnya di saat paceklik ikan, diakuinya tidak lebih dari belasan perahu yang nekat melaut, kadang pulang dengan tangan kosong atau dapat ikan tidak sesuai harapan.

    Disebutkan, saat ini sekitar 70 nelayan melaut, bahkan kadang sampai 90 perahu nelayan berebut rejeki di tengah laut.

    “Saat ini, asal mau bangun pagi. Melaut mulai jam 01.00 Wita, pulangnya pasti membawa hasil,” ujarnya.

    Baca Juga:  Menang di Pengadilan, Sertifikasi Lahan Terganjal Adat?

    Selain hasil tangkapan menjanjikan, harga jual ikan juga sangat memuaskan. Disebutkan, hasil tangkapan didominasi Ikan Lemuru dan Ikan Barakuda.

    Untuk tangkapan Barakuda, bisa mencapai 20 kg. Sedangkan pengepul di Pantai Lebih membeli dengan kisaran harga Rp 45 ribu.

    “Paling sial sekali melaut bisa membawa pulang Rp 500 ribu, kadang ada yang membawa pulang sampai Rp 1 juta,” ungkapnya.

    Selain dibeli pengepul ikan Barakuda juga dimanfaatkan pedagang kuliner di Pantai Lebih. Sementara itu, ikan Lemuru dan ikan lainnya sudah ditunggu pengepul. Ikan Lemuru dan ikan lain akan dibawa ke pemindangan ikan di Gianyar atau di Kusamba, Klungkung.

    Baca Juga:  Ini Angka Stunting di Klungkung

    “Untuk Tahun 2023 ini, mungkin saat ini rejeki dari laut melimpah. Kami semua nelayan sangat bersyukur sehingga paceklik selama setahun ini bisa tertutupi. Kami sangat bersyukur, semoga bisa berlangsung agak lama,” harapnya. (ina/kb)

    Back to top button