DenpasarHiburan

The Munchies Grup Musik Folk Asal Bali Gebrak Soulshine at Sea Festival

    DENPASAR, Kilasbali.com – Dalam sebuah perjalanan musik yang tak terlupakan di tahun 2023, tepatnya di bulan November, grup musik folk asal Bali, The Munchies, dipercaya untuk berpartisipasi dan menggebrak Festival Soulshine at Sea di atas kapal pesiar Norwegian Pearl berlayar dari Miami menuju Costa Maya, Meksiko, dan kembali ke Miami, yang digelar oleh maestro musik Michael Franti.

    Anom Darsana, sebagai tour manager, memimpin perjalanan band ini dari Bali ke Miami, di mana mereka diterima hangat oleh penonton kapal pesiar.

    The Munchies menampilkan dua penampilan yang mengagumkan di Atrium pada Sabtu, 4 November, dan kemudian di Spinnaker Lounge pada Senin, 6 November. Respons luar biasa dari penonton bahkan memicu pertunjukan spontan di dalam kabin, memberikan pengalaman yang tak terlupakan bagi semua yang hadir.

    Sesi tanda tangan di Summer Palace pada Selasa, 7 November, memberikan penggemar kesempatan langka untuk bertemu langsung dengan para anggota band. The Munchies juga
    dikonfirmasi untuk konser akustik di dalam kabin pada Minggu pukul 18.00 WIB di Kabin 11530, serta tampilan ulang pada Selasa, menjadikan mereka sorotan utama festival.

    Baca Juga:  Mahendra Jaya Sebut Tida Ada Arahan untuk Membubarkan Kegiatan PWF di Bali

    Profil The Munchies, terdiri dari Brother Joe (vokal, gitar akustik, harmonika), Aweng Himawan (banjo, gitar akustik, gitar listrik), Firdaus Bolang (perkusi), dan Hedi (biola), semakin dikenal luas dengan nuansa musik folk yang unik. Mereka telah merilis beberapa single sukses, termasuk “Strong Like A Lion” dan “Ga Ada Yang Ga” dalam bahasa Indonesia. Kolaborasi terbaru dengan The Island Souls pada lagu “Freedom menunjukkan eksplorassi kreatif mereka, sementara album debut berjudul ‘INFINITY’, yang dirilis pada Agustus 2023, menjadi tonggak baru dalam karier mereka.

    Pengalaman pertama kali yang tentunya sangat luar biasa bagi The Munchies untuk dapat menjadi bagian dari Festival Soulshine at Sea. Soulshine at Sea Festival bukan hanya membuka pintu kesuksesan internasional bagi The Munchies, tetapi juga memicu minat dari penggemar yang berharap melihat mereka tampil di Amerika Serikat. Keantusiasan ini menjadi dasar yang kuat untuk merilis ‘INFINITY’ dan menjelajahi peluang tur di Benua Amerika pada masa mendatang.

    “Festival ini tidak hanya menjadi panggung untuk menghibur, tetapi juga melibatkan penggemar secara pribadi, menciptakan ikatan yang kuat antara The Munchies dan para pendengarnya,” ungkap Anom Darsana yang saat ini masih bersama The Munchies di Miami.

    Baca Juga:  Manfaatkan Sisi Positif WWF ke-10

    Kabar baik ini membawa semangat positif dan kegembiraan kepada para penggemar yang telah menyertai perjalanan musik luar biasa bersama The Munchies.

    Dalam gelaran acara tersebut, The Munchies tidak tampil sendirian. Suatu kehormatan bagi The Munchies untuk dapat berbagi panggung dengan sederetan nama band lainnya pun menyemarakkan Soulshine at Sea Festival, yaitu: Michael Franti & Spearhead, John Butler, Soja, Tank & Bangas, Hirie, Fortunate Youth, Tropidelic, Southern Avenue, The New Respects, Bombargo, Navio, Shut Up & Dance. Kabarnya Festival ini akan diadakan kembali, dan tentunya The Munchies berharap bisa kembali menjadi bagian Soulshine At Sea berikutnya.

    Sementara itu, Joe, seorang leader dari The Munchies mengungkapkan pengalaman yang mereka dapati selama tur.

    Baca Juga:  Kodam IX/Udayana Siagakan Satgas Evakuasi KTT WWF

    “Terima Kasih Soulshine at sea. Merupakan satu pengalaman baru yang menyenangkan, sensasional dan pertama kali bagi perjalan karir music The Munchies. Bisa ikut berpartisipasi dalam Festival internasional di atas kapal pesiar yang berlayar dari Miami (USA) ke Costa Maya (Mexico), merupakan kepuasan tersendiri bagi kita yang berbasis di bali,Indonesia. Peace & Love, Semoga ini merupakan langkah awal buat go international buat memperkenalkan warna musik kita,” pungkasnya. (m/kb)

    Back to top button