DenpasarSeni Budaya

Ini Dia Empat Sekeha Berpenampilan Terbaik di Parade Gong Kebyar Anak-Anak dan Wanita serta Kesenian Klasik Se-Denpasar

    DENPASAR, Kilasbali.com – Komitmen Pemkot Denpasar dalam melastarikan, melindungi dan mengembangkan seni budaya Bali patut diacungi jempol. Hal ini terbukti lewat pelaksanaan Parade Gong Kebyar Anak-Anak dan Wanita serta Kesenian Klasik se-Kota Denpasar.

    Parade seni budaya itu berlangsung sukses dengan menetapkan sebanyak empat sekeha berpenampilan terbaik pada hari ketiga, sekaligus Penutupan Parade Gong Kebyar dan Kesenian Klasik se-Kota Denpasar Tahun 2023, di Lapangan Puputan I Gusti Ngurah Made Agung Denpasar, Sabtu (2/12) malam.

    Keempat sekeha berpenampilan terbaik tersebut yakni Sekeha Gong Wanita Gita Widya Swari, Kelurahan Renon, Sekehe Gong Anak-Anak Dharma Duta Laksana, Banjar Kepisah, Kelurahan Pedungan, Sekeha Gong Anak-Anak Swara Jaya, Banjar Abian Tubuh, Kelurahan Kesiman, dan Sekehe Gong Anak-Anak Wira Dharma, Desa Padangsambian Kaja.

    Tak ketinggalan, setelah dua hari sebelumnya membuka secara resmi, Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa bersama Ketua DPRD Kota Denpasar, I Gusti Ngurah Gede, Sekda Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana dan Kadisbud Kota Denpasar, Raka Purwantara kembali hadir di hari ketiga untuk menyaksikan pelaksanaan parade yang secara khusus menampilkan Gong Kebyar Anak-Anak dan Wanita serta menyerahkan piagam penghargaan bagi peserta dan sekeha berpenampilan terbaik.

    Baca Juga:  Pemprov Bali Dukung Pengembangan Ekosistem Kedirgantaraan

    Usai penyerahan piagam penghargaan  Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa mengatakan, penguatan seni budaya telah menjadi komitmen Pemkot Denpasar dalam pemberdayaan dan pelestarian potensi seni budaya yang ada di perkotaan.

    Hal ini sesuai dengan visi Kota Kreatif Berbasis Budaya Menuju Denpasar Maju. Sehingga Parade ini diharapkan menjadi wadah pembinaan dan pelestarian dari salah satu kesenian tradisional khususnya kesenian klasik dan gong kebyar yang telah berkembang di wilayah Kota Denpasar.

    Lebih lanjut dijelaskan, pemerintah Kota Denpasar menggelar Parade Gong Kebyar Anak-Anak dan Wanita serta Kesenian Klasik guna memberikan pembinaan dan pengembangan sekaligus pelestarian seni.

    Baca Juga:  Harga Komoditi Upacara Melambung, Beras Premium Rp 17 Ribu per Kilogram

    Sehingga mampu memberikan kesempatan kepada para generasi muda menujukkan tehniknya serta memanfaatkan olah kreativitas dalam permainan gong kebyar serta melestarikan kesenian klasik sesuai dengan pakemnya.

    “Sebagai Kota yang heterogen, parade ini  dilaksanakan pembinaan untuk disiapkan sebagai Duta Kota Denpasar kedepannya, kami bangga melihat anak-anak muda tetap berkreatifitas dan tidak kehilangan jati diri, bahkan semua peserta penampilannya luar biasa,” ujar Arya Wibawa

    Pihaknya juga mengajak seluruh peserta yang belum berhasil menjadi yang terbaik agar tidak patah semangat. Hal ini lantaran kegiatan serupa akan digelar secara berkelanjutan untuk memberikan wadah kreatifitas bagi seniman muda Kota Denpasar.

    Baca Juga:  Inilah Empat Wisata Edukasi Anak di Bali yang Wajib Dikunjungi

    “Semua sekeha luar biasa, bagi yang belum menjadi yang terbaik jangan patah semangat, harus terus belajar dan berlatih, kedepan masih bisa terus berkompetisi yang utamanya untuk melestarikan seni dan budaya Bali,” ujarnya

    Sementara Kadis Kebudayaan Kota Denpasar, Raka Purwantara didampingi Kabid Kesenian, I Wayan Narta menjelaskan, dalam rangka mendukung pelaksanaan kegiatan ini, semua sekaa peserta parade gong kebyar diberikan dana pembinaan masing-masing sebesar Rp. 35.000.000,- dan piagam penghargaan.

    Sedangkan khusus untuk parade kesenian kalsik diberikan bantuan uang pembinaan yang besarnya dari RP. 16.000.000,- sampai dengan RP. 21.000.000,- disesuaikan dengan kuantitas sekaa.

    Sedangkan untuk Parade Gong Kebyar Anak-anak dan Wanita, 4 peserta penampilan terbaik berdasarkan hasil keputusan Tim Pengamat diberikan tambahan dana pembinaan berupa uang masing-masing sebesar Rp. 15.000.000,- dipotong pajak.  (m/kb)

    Back to top button