Denpasar

Prestasi Tegal Harum Jadi Role Model Desa Lain

    DENPASAR, Kilasbali.com – Penjabat (Pj) Gubernur Bali SM Mahendra Jaya menyampaikan rasa bangga dan mengapresiasi capaian prestasi yang diraih Desa Tegal Harum, Kecamatan Denpasar Barat.

    Apa yang diraih Tegal Harum diharapkan bisa menjadi role model bagi desa lainnya di Bali. Harapan tersebut disampaikan Mahendra Jaya saat menerima audiensi Perbekel Desa Tegal Harum I Komang Adi Widiantara di Ruang Adhi Sabha Kantor Gubernur Bali, Rabu (27/12/2023).

    Untuk diketahui, tahun ini Desa Tegal Harum berhasil mengawinkan dua penghargaan bergengsi yaitu Juara Lomba Desa Tingkat Nasional Tahun 2003 dan menempati peringkat pertama sebagai Desa Transparan untuk wilayah Indonesia tengah.

    Menurut Pj. Gubernur Mahendra Jaya, apa yang diraih Desa Tegal Harum adalah capaian luar biasa dan bukan sesuatu yang main-main. Karena meskipun berada di pusat kota yang padat penduduk, Tegal Harum mampu mengelola desa dengan sangat baik melalui beragam inovasi.

    Baca Juga:  Disembunyikan Mahluk Halus? Warga Pesisir Pantai Lebih Hilang, Dua Hari Pencarian Masih Nihil

    Menurutnya, capaian ini sekaligus mematahkan stigma sebelumnya, di mana juara lomba desa identik dengan desa wisata.

    Oleh karena itu, ia mengajak desa lainnya menerapkan prinsip ATM (Amati, Tiru dan Modifikasi).

    “Dengan demikian, akan lebih banyak lagi desa di Bali yang seperti Tegal Harum. Ini semacam pola replikasi untuk membuat desa menjadi lebih baik,” ucapnya.

    Jika diumpamakan sebuah pertandingan olahraga, Mahendra Jaya menyebut seluruh desa di Bali itu adalah satu tim. “Jadi kalau seluruh anggota tim meningkatkan kualitas dan mampu bermain bagus, maka Bali akan menjadi luar biasa,” cetusnya.

    Dia menyampaikan keinginan berkunjung ke Desa Tegal Harum. Pj. Gubernur yang didampingi Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat, Desa, Kependudukan dan Catatan Sipil Provinsi Bali Putu Anom Agustina dan Kepala Biro Pemerintahan dan Kesra Setda Provinsi Bali I Ketut Sukra Negara mengharapkan Desa Tegal Harum terus melakukan inovasi untuk menjadi lebih baik lagi.

    Pada bagian lain, Mahendra Jaya menyoroti kemiskinan ekstrem dan stunting yang masih membayangi Desa Tegal Harum.

    Baca Juga:  DJP Bali Bulan Januari dengan Penerimaan Pajak Rp1,22 T

    Untuk itu, ia minta perbekel dan perangkat desa melakukan pendataan ulang.

    “Mari kita ngrombo menuntaskan kemiskinan ekstrem yang ditargetkan tak ada lagi di tahun 2024. Demikian juga angka stunting yang harus segera diatasi. Ini membutuhkan kerja bersama,” ujarnya.

    Sementara itu, Perbekel Desa Tegal Harum I Komang Adi Widiantara menyampaikan bahwa pihaknya terbuka menerima kunjungan dan berbagi informasi dengan desa lain.

    Baca Juga:  Semarak Perayaan Tahun Baru Imlek 2575 Kongzili di Kawasan Heritage Jalan Gajah Mada

    Hingga saat ini, tercatat 40 desa yang didominasi luar Bali telah melakukan studi banding ke Tegal Harum. “Dari Bali, tercatat baru dua desa yang mengunjungi kami,” sebutnya.

    Ditambahkan olehnya, capaian yang diraih tak terlepas dari dukungan dari berbagai pihak, tak terkecuali Gubernur Bali.

    Atas capaian Desa Tegal Harum pada lomba desa bulan Agustus 2023 lalu, Menteri Dalam Negeri memberikan penghargaan Upakarya Wanua Nugraha kepada Gubernur Bali. Piagam penghargaan itu diserahkan Perbekel Tegal Harum kepada Pj. Gubernur Mahendra Jaya.

    Dalam kesempatan itu, Adi Widiantara juga menyerahkan Piagam Penghargaan Evaluasi Perkembangan Desa dan Kelurahan (Epdeskel) Kategori Cakupan Pengisian Tertinggi dan Persentase Kategori Cepat Berkembang Tertinggi yang diberikan kepada Pemprov Bali. (m/kb)

    Back to top button