News UpdatePeristiwaTabanan

Dipicu Kesalahpahaman, Dua Pemuda di Batuaji Berkelahi pada Malam Tahun Baru

    TABANAN, Kilasbali.com – Perkelahian antarpemuda terjadi menjelang malam pergantian tahun baru di Banjar Batuaji Tengah, Desa Batuaji, Kecamatan Kerambitan pada Minggu (31/12).

    Keributan sekitar pukul 22.00 Wita yang diwarnai pemukulan itu terjadi antara oknum pemuda Banjar Batuaji Kelod dengan Banjar Batuaji Tengah.

    Pemicunya itu diduga terjadi akibat kesalahpahaman seperti yang diterangkan Kapolsek Kerambitan, Kompol I Gusti Putu Sudara.

    “Terjadi kesalahpahaman sehingga berujung pemukulan menggunakan kayu,” ujarnya, Senin (1/1).

    Baca Juga:  Bangunan Pura Dalem Purwa di Cau Belayu Tersambar Betir Saat Galungan

    Ia menjelaskan, kesalahpahaman itu diawali dengan aktivitas membakar kembang api yang dilakukan pemuda Banjar Batuaji Kelod ke arah Banjar Batuaji Tengah.

    Karena merasa terganggu, pemuda dari Banjar Batuaji Tengah menegurnya. “Kebetulan lokasi kejadian di wilayah perbatasan,” imbuhnya.

    Keributan itu membuat salah seorang pemuda Banjar Batuaji Tengah, I Gusti Putu Agung Yogi Pratama Putra, penasaran. Sehingga ia menyambangi lokasi keributan itu.

    Baca Juga:  Disembunyikan Mahluk Halus? Warga Pesisir Pantai Lebih Hilang, Dua Hari Pencarian Masih Nihil

    Setibanya di perempatan Banjar Batuaji Tengah, ia melihat pelaku pemukulan, I Gede Sedana Putra alias Nano terjatuh kemudian langsung mengambil kayu dan memukulnya.

    Yogi mengaku sempat berusaha menghindari namun pukulan itu mengenai dada sebelah kirinya. Keributan itu kemudian dilerai masyarakat.

    “Kasus ini sudah didamaikan semalam. Habis kejadian langsung didamaikan,” tukas Sudara. (c/kb)

    Baca Juga:  Pemerintah Kabupaten Tabanan Mengucapkan Selamat Hari Raya Galungan & Kuningan Tahun 2024

     

    Back to top button