DenpasarPemerintahan

Pj Gubernur Bali Minta Distanpangan Bali Dorong Hilirisasi Produk dan Inovasi Pertanian di Lahan Terbatas

    DENPASAR, Kilasbali.com – Penjabat (Pj) Gubernur Bali, SM Mahendra Jaya mengajak jajaran Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (Distanpangan) Provinsi Bali untuk mendorong hilirisasi produk pangan lokal Bali sehingga ketika surplus, hasil pertanian lokal tidak terbuang percuma.

    “Teman-teman harus pikirkan ini, industri yang bisa memberikan nilai tambah dan surplus hasil pertanian kita mesti mendapatkan intervensi dari Pemerintah Daerah,” tandas Pj Gubernur dalam kunjungannya ke Distanpangan Provinsi Bali, Sumerta Kaja, Denpasar, Kamis (25/1) siang.

    Pj. Gubernur menekankan bahwa penting untuk memberikan keyakinan pada para petani serta masyarakat, agar surplus hasil pertanian bisa ditampung oleh pasar sekaligus menjaga harga agar tidak jatuh hingga menambah nilai tambah produk.

    Selain itu, ia juga mengharapkan jajaran Distanpangan terus berinovasi untuk memastikan lahan yang relatif terbatas di Bali bisa mengakomodir kebutuhan pangan masyarakat.

    Baca Juga:  Aktivasi IKD di Tabanan Baru 1,28 Persen

    “Saya lihat sudah bagus sebenarnya, kebanyakan kita surplus di berbagai komoditi. Hanya bawang putih yang perlu terobosan khusus bagaimana menghasilkan bawang putih yang tak hanya baik tapi juga bisa diterima pasar,” katanya.

    Ia lantas mencontohkan metode dengan irigasi tetes sebagai bagian dari inovasi bisa semakin banyak diterapkan pada lahan di Bali, hingga menjadi gerakan dan role model pertanian Bali.

    Pada bagian lain, pria kelahiran Singaraja ini mengharapkan sebuah terobosan untuk menekan alih fungsi lahan di Bali akibat gerusan sektor pariwisata.

    Baca Juga:  Pasar Murah dan Badung Promo Tani

    “Bali ini pulau kecil dengan lahan terbatas. Jangan sampai areal pertanian berkurang drastis. Apalagi kita punya target kedaulatan pangan ,tapi kalau banyak areal lahan berkurang saya khawatir itu sebatas wacana. Maka kita ambil langkah untuk memastikan kedaulatan pangan, jadi jangan banyak alih fungsi lahan,” bebernya.

    Masih dalam arahannya, Mahendra Jaya mengapresiasi Distanpangan Bali yang telah bekerja keras dalam menjaga laju inflasi. Secara keseluruhan inflasi tahun 2023 tercatat sebesar 2,77 persen (yoy) atau berada dalam target sasaran 3±1 persen. “Tentu ini tidak terlepas dari usaha bersama teman-teman di Distanpangan Bali,” ujarnya. (*)

    Back to top button