Badung

Begini Langkah Pemkab Badung Cegah Stunting di Bumi Keris

    MANGUPURA, Kilasbali.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Badung terus berupaya untuk mencegah stunting di Bumi Keris ini.

    Berdasarkan arahan Kementerian Kesehatan RI melalui Surat Edaran Nomor: HK.02.02/B/716/2024 tentang Pelaksanaan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting di seluruh Indonesia, Wakil Bupati Badung yang juga Ketua Tim Terpadu Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Badung I Ketut Suiasa bersama Pemerintah Kabupaten Badung melaksanakan “Kick Off Intervensi Serentak Pencegahan Stunting”, berupa Pelaksanaan Posyandu Balita, Posyandu Remaja, Pemeriksaan Ibu Hamil dan Calon Pengantin di Kabupaten Badung.

    Acara itu berlangsung di Balai Banjar Jumpayah, Desa Mengwitani, Kecamatan Mengwi, Badung, Kamis (20/6).

    Wakil Bupati Suiasa menyampaikan, Kabupaten Badung melakukan kick off intervensi serentak antisipasi peningkatan stunting yang mana pada kegiatan ini memerintahkan kepada seluruh perangkat daerah untuk melakukan gerakan serentak, gerakan bersama-sama untuk melakukan pendataan monitoring kepada masyarakat.

    Baca Juga:  Terobosan Sistem Tol Non Tunai Nirsentuh Pertama di Indonesia

    Dikatakan, intervensi serentak pencegahan stunting merupakan gerakan kolektif yang menjadi upaya dalam pencegahan stunting, ibu hamil, balita, calon pengantin dimana setiap perangkat daerah diberikan tugas untuk melakukan pembinaan masing-masing di Dua desa dan fungsi dan tugasnya sudah jelas sampai pada tahap pelaporan dari masing-masing.

    Walaupun target sudah jauh lebih rendah daripada target yang dibuat oleh pemerintah pusat sebesar 14%, sementara di Kabupaten Badung dalam percepatan penurunan stunting, target capaian penurunan prevalensi stunting tahun 2022 yaitu 6.05% dengan capain 6.6%, tahun 2023 targetnya 6% dengan capaian sudah mencapai 4.9%.

    “Tahun 2024 target capaian penurunan stunting yaitu 5.95%, mudah-mudahan tahun 2024 ini kita bisa melanjutkan semangat untuk terus bergerak bersama dalam menurunkan angka stunting di Kabupaten Badung,” harapnya.

    Baca Juga:  Pemerataan Ekonomi untuk Sejahterakan dan Bahagiakan Masyarakat Badung

    “Inilah yang kita lakukan upaya keserentakan kita, kesemestaan kita dan dengan cara itu kita bisa lakukan percepatan ini. Kita tidak bisa bekerja sendiri-sendiri lagi, tidak bisa bekerja sektoral saja, oleh karena itu bekerja secara bersama-sama, secara serentak dan bersinergi, kalau ini bisa berlangsung saya yakin bahwa Badung akan selalu bisa secara signifikan menurunkan angka stuntingnya, kalau bisa pertumbuhan angka stunting di Badung ini bisa zero walaupun itu sangat mustahil tetapi untuk pertumbuhannya tidak ada pagi penambahan yang baru,” ucap Suiasa.

    Sementara itu Perbekel Desa Mengwitani I Nyoman Suardana menyampaikan banyak terima kasih atas kehadiran Wakil Bupati Badung bersama undangan lainnya dalam acara Kick Off Intervensi Serentak Pencegahan Stunting di Kabupaten Badung.

    “Astungkara untuk kami di Desa Mengwitani belum ada yang positif stunting, mudah-mudahan dalam hal ini kedepannya Mengwitani terbebas dari stunting, mau tidak mau, suka tidak suka semua warga desa Mengwitani ini harus ikuti program ini, karena ini merupakan program dari pusat, kabupaten, provinsi bahkan di desa, wajib terbebas dari stunting,” ungkapnya.

    Baca Juga:  Kementerian Pertahanan RI Sosialisasi PKBN di Bali

    Turut hadir dalam kesempatan ini Kepala BKKBN Provinsi Bali Hasto Wardoyo, Kepala TPPS Provinsi Bali I Ketut Merta, Kepala Dinas Kesehatan Badung dr. Made Padma Puspita, Kepala Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana, Perlindungan Perempuan dan Perlindungan Anak I Nyoman Gunarta, Dirut RS. Mangusada I Wayan Darta, Camat Mengwi I Nyoman Suhartana, Perbekel Desa Mengwitani I Nyoman Suardana, perwakilan masing-masing Kecamatan di Kabupaten Badung serta masyarakat setempat.  (m/kb)

    Back to top button