Hari Jadi Ke-63 Provinsi Bali, Gubernur Bali Tegaskan Program Prioritas Pembangunan Daerah Bali Berjalan Sesuai Rencana

Ceremonial Denpasar
Wayan Koster

DENPASAR, Kilasbali.com – Peringatan Hari Jadi ke-63 Provinsi Bali dilaksanakan dengan hybrid, yang dipimpin Gubernur Bali, Wayan Koster dari Gedung Gajah, Jayasabha dan diikuti peserta upacara dari Lapangan Kantor Gubernur Bali di Renon, Denpasar, Sabtu (14/8/2021).

Gubernur Bali mengatakan, kendati pandemi Covid-19 masih melanda, namun capaian dan prioritas pembangunan daerah Bali tetap dapat berjalan sesuai rencana.

Pencapaian program prioritas sebagai implementasi regulasi strategis yang telah diundangkan di antaranya berupa penguatan Desa Adat, penggunaan aksara dan bahasa Bali, penggunaan busana adat Bali, penyelenggaraan Bulan Bahasa Bali, Bulan Bung Karno, Festival Seni Bali Jani, pembatasan timbulan sampah plastik sekali pakai, Jaminan Kesehatan Krama Bali Sejahtera, pemasaran dan pemanfaatan produk pertanian, perikanan, dan industri lokal Bali, serta tata kelola minuman fermentasi destilasi khas Bali.

“Sampai saat ini sebanyak 40 regulasi strategis Pembangunan Daerah Bali telah diundangkan. Regulasi tersebut terdiri atas 15 Peraturan Daerah Provinsi Bali dan 25 Peraturan Gubernur Bali, merupakan landasan hukum yang sangat strategis dan fundamental dalam pelaksanaan pembangunan menuju Bali Era Baru sesuai dengan visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali,” jelas Koster.

Selain itu, orang nomor satu di Pemprov Bali ini juga memaparkan bahwa pembangunan infrastruktur prioritas yang telah terealisasi, antara lain, pembangunan ruas jalan singkat (shortcut) Singaraja – Mengwitani, pembangunan Pelabuhan Segitiga Sanur, Nusa Penida, dan Nusa Ceningan, normalisasi Tukad Unda, penataan dan pengembangan Pelabuhan Benoa, serta pembangunan 10 SMA/SMK Negeri baru di Denpasar, Badung, Karangasem, dan Gianyar.

Sedangkan pembangunan infrastruktur monumental yang sedang dalam proses pembangunan, yaitu Pembangunan Pelindungan Kawasan Suci Pura Agung Besakih, Karangasem dan Pembangunan Kawasan Pusat Kebudayaan Bali di Kabupaten Klungkung. “Dua program pembangunan penting ini, titiang dedikasikan untuk memuliakan keluhuran dan kesucian Adat, Agama, Tradisi, Seni, Budaya, serta Kearifan Lokal Bali,” kata Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali ini.

Baca Juga:  Data Penduduk Non Permanen, Desa Dauh Puri Kangin Antisipasi Tindak Kriminal dan Penularan Covid-19

Gubernur Koster yang tampak mengenakan busana adat Bali menyampaikan, di masa pandemi COVID-19 yang masih berlangsung dan munculnya varian baru, mengajak masyarakat untuk saling mengingatkan, saling menjaga, dan saling melindungi dengan lebih disiplin dan penuh rasa tanggung jawab melaksanakan Protokol Tatanan Kehidupan Era Baru, yaitu selalu memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menjaga imun, mengurangi bepergian, dan menaati peraturan pemerintah.

Baca Juga:  Tekan Penularan Covid-19 di Tempat Umum, Tim Yustisi Genjot Penertiban Prokes

“Saya juga mengucapkan terima kasih kepada seluruh tenaga kesehatan yang sudah berjuang tidak kenal lelah dalam menangani pandemi ini, saya harap semangat juang yang tak kenal lelah dapat terus dikobarkan, sehingga masyarakat dapat tertangani dengan baik dan semoga kita segera terbebas dari pandemi ini,” harap Gubernur asal Desa Sembiran, Buleleng ini.

Gubernur Koster juga mengajak Bupati/Walikota se-Bali dan sameton Krama Bali bersama-sama untuk solid bergerak, guna mewujudkan kesejahteraan dan kebahagiaan Krama Bali secara sakala dan niskala yang sejalan dengan tema Hari Jadi ke-63 Provinsi Bali “Tumbuh dan Bangkit dalam Tatanan Bali Era Baru sesuai Visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali”.

Baca Juga:  Kelurahan Ubung Laksanakan Vaksinasi Dosis Kedua

“Titiang juga mengajak Bupati/Walikota se-Bali untuk selalu bersama-sama membangun Bali dalam satu kesatuan wilayah, satu pulau, satu pola, dan satu tata kelola dengan menghilangkan egoisme sektoral dan wilayah. Kita mesti senantiasa bersatu padu, bersinergi dengan seluruh Krama Bali untuk nindihin gumi Bali,” ajaknya.

“Astungkara Hyang Widhi Wasa selalu memberi anugerah yang terbaik bagi kita agar pandemi Covid-19 segera berlalu, sehingga upaya pemulihan perekonomian masyarakat Bali dapat berjalan dengan lancar dan sukses sesuai tahapan yang telah direncanakan,” imbuhnya.

Diakhir acara, Gubernur Bali menyerahkan Piagam Penghargaan Dharma Kusuma untuk pihak yang berprestasi atau berkontribusi dalam pemajuan kebudayaan; Pemenang Lomba Desa Keluharan Tingkat Provinsi Bali Tahun 2021; Pemenang Lomba Teknologi Tepat Guna Tingkat Provinsi Bali Tahun 2021; Penghargaan Adhyasta Prajaniti Tahun 2021; dan Penghargaan Kepada Donor Darah Sukarela Lebih Dari 100 kali. (rl/jus)