Jadi Warisan Budaya Tak Benda, Desa Adat Kesiman Gelar Tradisi Ngerebong

Denpasar Seni Budaya
Jadi Warisan Budaya Tak Benda, Desa Adat Kesiman Gelar Tradisi Ngerebong

DENPASAR, Kilasbali.com – Desa Adat Kesiman Kecamatan Denpasar Timur, hari ini Redite Pon wuku Medangsia (Minggu, 2/5/ 2021) menggelar Upacara Ngrebong, setelah sempat 2 kali Ngubeng.

Tradisi yang rutin dilaksanakan delapan hari setelah hari raya Kuningan ini, berlangsung di Pura Agung Petilan Desa Adat Kesiman di Jalan WR Supratman, Denpasar, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Menurut Bendesa Adat Kesiman, I Ketut Wisna, konsep Pengerebongan ini adalah dari kata Ngerebu yang berarti suatu pesta oleh raja kepada rakyatnya dengan tatanan yang ada di Desa Kesiman dengan Tata Dewa nya melaksanakan Tata Keraton.

Baca Juga:  Salah Gunakan Masker, Tim Yustisi Kota Denpasar Bina Pelanggar Prokes

Artinya Sang Pencipta dipersonifikasikan seperti tatanan keraton, ada raja, patih, dan seterusnya.

“Ini membaur dalam satu pesta kegembiraan, dan ada Napak Pertiwi penyatuan dari unsur pertiwi dan akasa dengan Ngereh Lemah, dengan Ngiterin Bhuana di wantilan Pura Agung Petilan sebagai porosnya,” ucapnya.

Wisna menambahkan Pemilet (peserta-red) ada yang dari Desa Adat Kesiman dan di luar Desa Adat. Persembahyangan diawali oleh Krama dari Desa Kesiman Petilan, lalu Krama Desa Kesiman Kertalangu, lalu Krama dari Kelurahan Kesiman.

Baca Juga:  Terkonfirmasi Positif Masih Tiga Digit

“Dari luar Desa Adat Kesiman ada dari Pemogan, Sawangan, Sanur, Bekul, dan beberapa desa lagi, itu waktu persembahyangannya menyesuaikan,” sebutnya.

Ia menuturkan, ritual Pengerebongan ini adalah warisan budaya tak benda yang telah diakui dan terdaftar oleh negara, melalui keputusan Mendikbud tanggal 10 Oktober 2018.

Bendesa Adat Ketut Wisna juga mengatakan ritual yang berlangsung sehari ini diikuti oleh 31 banjar di wilayah Desa Adat Kesiman serta pelawatan Ida Bhatara dari beberapa Pura di luar wilayah Kesiman yang memiliki keterkaitan dengan Kesiman antara lain Sanur, Bukit Jimbaran, Pamogan, Bekul, Tohpati.

Baca Juga:  Pemprov Bali Serahkan Sumbangan Senilai Rp 517 Juta Lebih untuk Korban Bencana NTT

Dalam prosesi Ngrebong, akan dimulai dengan mengitari wantilan Pura Agung Petilan sebanyak 3 kali. Saat mengitari wantilan inilah kerauhan massal terjadi. Hingga beberapa pemedek yang mengalami kerauhan akan menusukan sebilah keris ke bagian tubuhnya yang dikenal dengan istilah ngurek.(sgt/kb)