KEREN! Permintaan Sarjana STIKOM Bali Naik Drastis

Denpasar Pendidikan
Foto: Rektor ITB STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawan.
  • Pelantikan Bupati Jembrana

  • Pelantikan bupati tabanan 2021
  • Pelantikan bupati tabanan 2021
  • Pelantikan bupati tabanan 2021

DENPASAR, Kilasbali.com – Di masa pandemi Covid-19 yang masih melanda ini, permintaan sarjana komputer atau teknologi informasi (TI) malah naik drastis.

Institut Teknologi dan Bisnis STIKOM Bali atau ITB STIKOM Bali mengaku kewalahan melayani tingginya permintaan sarjana komputer.

“Saat ini kami kewalahan melayani tingginya permintaan sarjana komputer atau TI,” ungkap Rektor ITB STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawan, Rabu (17/2/2021).

Menurutnya, permintaan itu selain datang perusahaan besar juga dari perusahaan persorangan. Bahkan di Denpasar sendiri, kata dia, sebuah perusahan TI berkembang pesat di masa pandemi Covid-19 dan membutuhkan banyak sarjana TI.

Baca Juga:  Kabar Baik, Pasien Sembuh Meningkat Tajam

Dijelaskannya, tamatan teknologi informasi pada era pandemi sekarang menjadi primadona, karena keberadaanya dibutuhkan oleh setiap institusi.

Khusus di Pulau Bali, lanjut dia, ketika industri pariwisata mengalami goncangan akibat larangan turis asing ke Bali, sektor teknologi informasi justru berkembang dan dibutuhkan setiap pelaku usaha dan masyarakat.

“Kondisi itulah yang kemudian membuat permintaan tamatan TI sangat tinggi di daerah ini,” jelas Dadang.

Dia menambahkan, tingginya permintaan sarjana TI itu karena saat ini semua aktivitas perusahaan dan lembaga pendidikan dilakukan secara daring (dalam jaringan) karena situasi pandemi Covid-19.

“Kita tidak tahu kapan situasi pandemi covid ini akan berakhir. Tapi hikmah terbesar yang bisa kita petik adalah bahwa kita memang harus menyesuaikan kehidupan dengan era baru, mengubah mindset kita dari kerja manual beralih ke kerja yang memanfaatkan teknologi informasi,” ujarnya.

Baca Juga:  Terkonfirmasi Positif Kembali Bertambah

“Itulah yang terjadi sekarang. Hampir semua sektor melakukan PHK, justru permintaan tenaga IT terus bertambah, jadi sarjana komputer sekarang ini jadi primadona,” lanjutnya.

Bagi STIKOM Bali, lanjut Dadang, Sebelum pandemi Covid-19, sudah terbiasa menggunakan pembelajaran daring sehingga kondisi ini tidak menyulitkan STIKOM Bali dan semua alumni STIKOM Bali terlalu siap memasuki dunia kerja dalam situasi seperti ini.

Baca Juga:  Rancangan Rencana Kerja DKLH Bali 2022 Diduga Loloskan Proyek Insinerator di TPA Sarbagita, WALHI Terobos Pertemuan

“Terbukti 7.000 alumni kami tersebar di berbagai perusahaan, lembaga pemerintahan, dan TNI Polri, dan sebagiannya lagi sebagai bisnis,” imbuhnya.

Tingginya minat perusahaan terhadap alumni STIKOM Bali, menurut Dadang menggambarkan potensi Bali di bidang teknologi, bisnis digital sangat besar. Oleh sebab itu, lanjut dia, ITB STIKOM Bali membuat terobosan dengan membuka Program Studi Strata 1 (S1) Bisnis Digital sejak tahun tahun lalu. (kas/rls/kb)