Mitigasi dan Tanggap Bencana: LSPR Ajak Masyarakat Selalu Waspada

Nasional Pendidikan
Webinar Mitigasi dan Tanggap Bencana: LSPR Ajak Masyarakat Selalu Waspada

JAKARTA, Kilasbali.com – Dalam menghadapi bencana, ada tantangan yang dialami yaitu komunikasi dalam merespon dan menanggapi bencana. Tentunya mitigasi dan tanggap akan bencana merupakan hal penting yang perlu diketahui dan dikuasai oleh masyarakat dan generasi muda dalam menghadapi bencana alam dan non alam.

Oleh karena itu, LSPR melalui Program Studi Ilmu Komunikasi Institut Komunikasi dan Bisnis LSPR bersama dengan Departemen Kemahasiswaan bekerjasama dalam menyelenggarakan kegiatan Proyek Kemanusiaan – LSPR Peduli seri webinar dengan tema “Optimalisasi Peran Masyarakat dalam Mitigasi dan Tanggap Bencana Sebagai Wujud Nyata Bela Negara” pada tanggal 20 Agustus 2021 lalu. Kegiatan ini merupakan bentuk perwujudan Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) 2021.

LSPR PEDULI merupakan Proyek Kemanusiaan Institut Komunikasi dan Bisnis LSPR. Program ini adalah rangkaian upaya yang dilakukan secara sistematis untuk menganalisis risiko-risiko dampak bencana ataupun krisis terhadap kehidupan dan penghidupan manusia.

Setelah berbagai upaya penanggulangan bencana dan aksi bakti sosial yang diadakan oleh generasi muda memiliki dampak yang baik dan nyata. Sistem program Proyek Kemanusiaan perlu selalu dilakukan secara fokus dan inklusif dalam pembangunan berkelanjutan agar manfaatnya dapat langsung dirasakan oleh masyarakat.

Webinar series ini dibuka oleh Wakil Rektor III, Taufan Teguh Akbari P.hD, menyampaikan Mahasiswa LSPR sudah terjun langsung ke lapangan berperan dalam mengedukasi masyarakat melalui LSPR Peduli Pendidikan.

Selain itu, Unit kemahasiswaan LSPR juga memiliki LSPR Rescue yang turun langsung membantu masyarakat untuk korban bencana alam dan non alam termasuk saat pandemik covid 19 ini.

Baca Juga:  DPRD Denpasar Sahkan Ranperda Kota Layak Anak dan Perubahan APBD Menjadi Perda

“Kami berharap melalui serangkaian webinar LSPR Peduli ini, dapat memberikan gambaran untuk Mahasiswa sebagai agent of change untuk dapat terjun langsung membantu masyarakat,” katanya, Selasa (24/8/2021).

Pemaparan pertama dalam webinar disampaikan oleh Abdoel Malik, Wakil Sekretaris Bidang Kemitraan dan Urusan Kemanusiaan Global, Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC), yang memberikan pandangan dan penjelasan materi tentang mitigasi bencana kepada audiens.

“Pada proses disaster risk management atau penanggulangan bencana, sudah membicarakan tentang response yakni bagaimana memberi bantuan yang baik, bagaimana kemudian memberikan eksistensi pendampingan dan pelayanan yang lebih tepat sasaran. Selanjutnya recovery, sudah membicarakan pembangunan pemulihan awal. Kemudian rehabilitation, lebih ke sesuatu yang tidak terlihat secara fisik dan reconstruction lebih bicara tentang membangun yang fisik,” ujarnya.

Baca Juga:  Mitigasi Risiko Bencana Melalui Aplikasi di Ponsel

“Membangun kesadaran risiko bencana merupakan hal yang penting kepada siapa saja yang bertugas untuk memberikan pendampingan kepada masyarakat yang berada di zona rawan bencana,” lanjutnya.

Dia menjelaskan tentang perbedaan antara mitigasi dan kesiapsiagaan. Pada mitigasi, sudah ada proses perencanaan atau pemetaan dan proses ini juga melihat bagaimana dapat melakukan perlindungan diri dari ancaman bencana. Sedangkan kesiapsiagaan lebih membicarakan sistem peringatan bencana, bagaimana membangun saluran komunikasi yang ada saat bencana terjadi, dan juga melakukan pelatihan atau simulasi. Sehingga tidak hanya dapat diingat namun juga dapat masuk ke muscle memory yakni tubuh dapat merespon secara otomatis untuk kemudian langsung mencari tempat perlindungan seperti saat pelatihan.

Selanjutnya pemaparan yang terakhir pada seri webinar ini disampaikan oleh Dra. Endang Purwaningsih, M.Si., selaku Kepala Subdirektorat Lingkungan Pendidikan Direktorat Bela Negara (Kasubdit Lingdik Dit. Bela Negara), Direktorat Jenderal Potensi Pertahanan (Ditjen Pothan), Kementerian Pertahanan Republik Indonesia (KEMHAN RI), yang mewakili Direktur Jenderal Potensi Pertahanan Kementerian Pertahanan (Dirjen Pothan KEMHAN RI), Mayjen TNI Dadang Hendrayudha. Kata kunci pada pemaparan yang disebutkan oleh Endang yakni “Mitigasi dan Bela Negara”.

Baca Juga:  Buku Cerita Anak Masih Kurang, Bali Muda Foundation Gelar Workshop dan Terbitkan 5 Buku

“Mitigasi bencana berdasarkan Undang-undang Penanggulangan Bencana merupakan serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana baik melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana yang dilakukan untuk mengurangi risiko bencana bagi masyarakat yang berada di kawasan rawan bencana. Salah satu ancaman terhadap keselamatan bangsa dan negara adalah ancaman bencana,” ujarnya.

Dia juga menyampaikan bahwa mitigasi bencana merupakan bagian dari manajemen bencana yang output nya adalah menyiapkan kesiapsiagaan yang dilihat dari aspek kedaulatan, keutuhan, dan keselamatan bangsa dari berbagai ancaman. Kesiapsiagaan juga membahas tentang kemampuan untuk mencegah munculnya ancaman hingga mampu untuk mengurangi besarnya kekuatan ancaman.

“Sehingga ketika ada ancaman, kita dapat mengantisipasi dan mengurangi dampak bencana yang didukung dengan menyiapkan masyarakat,” tandasnya. (jus/kb)