Pemangku Pura Alas Harum Nyaris Tertimpa Pohon

Gianyar Peristiwa
Foto: Tertimpa ranting pohon besar, bale kulkul dan bale panggung di Pura Alas Harum, Basangambu, Manukaya, Tampaksiring rusak parah
  • Pelantikan Bupati Jembrana

  • Pelantikan bupati tabanan 2021
  • Pelantikan bupati tabanan 2021
  • Pelantikan bupati tabanan 2021

GIANYAR, Kilasbali.com – Seorang Pemangku Pura, yakni Jero Mangku I Wayan Weda serta Prajuru adat nyaris jàdi korban pohon tumbang di Pura Alas Arum, Basangambu, Manukaya, Tampaksiring, Selasa (19/1/2021). Saat kejadian, Jero Mangku sedang melaksanakan pemujaan (nganteb banten).

Tiba-tiba ranting pohon yang sangat besar roboh ke arah Pura. Syukurnya, Jero Mangku luput dari timbunan pohon, namun dua bangunan pura mengalami rusak parah.

Saat prosesi upacara sekitar pukul 10,00 WITA, tidak ada hujan. Jero Mangku yang juga didampingi Prajuru adat pun dengan khusuk melaksanakan upacara. Namun tanpa dinyana, diantara suara lentingan genta, terdengar suara gemuruh patahan kayu dan langsung ambruk ke arah pura.

Baca Juga:  Dana Pembangunan Desa Saba Dialihkan ke Penanganan Covid-19

Syukurnya, patahan ranting pohon besar dengan diamater 1,30 meter dan panjang 10 meter itu tidak mengarah ke titik prosesi namun dengan jarak yang tidak jauh, dua bangunan pura yang tertimpa.

“Saya langsung loncat begitu mendengar suara patahan pohon, palinggih pun langusng hancur ditimpanya,” ungkap Jero bendesa Adat Basangambu, I Made Wartawan.

Meski pun bukan pohon utama, namun bagian dahan pohon yang patah itu sangat besar dengan ranting yang rimbun. Diduga dahan yang posisi memang miring ke arah pura ini tidak bisa menahan beban. Setelah beberapa hari belakangan diguyur hujan dengan angin kencang.

Baca Juga:  Tebing Longsor, Jalur Desa Pupuan Tertutup

“Syukur tidak terdapat korban jiwa dalam peristiwa ini. Namun bale kulkul dan bale panggung yang ditimpa mengalami kerusakan cukup parah,” ungkap Jero Bendesa.

Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Gianyar, IGN Dibya Presasta mengantakan, pihaknya sudah menurunkan Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Gianyar setelah menerima laporan.

“Mendapat laporan, petugas kami yang sedang berada di lapangan, langsung sebagainnya kami geser ke lokasi dengan alat evakuasi lengkap,” terangnya.

Baca Juga:  Dua DPO Interpol Asal Rusia Ditangkap, Sempat Sembunyi di Seminyak

Disebutkan, proses evakuasi sedikit terkendala. Karena bagian pankal dahan besar itu masih tersangkut di atas pohon. Kondisi ini menyebabkan pihaknya harus bertindak hati-hati, supaya tidak menimpa orang dan bangunan di bawah.

“Anak-anak masih bekerja di lokasi dibantu instansi terkait. Mudah-mudahan berjalan lancar. Kami khawatir hujan turun sehingga memicu jatuhnya dahan ke palinggih lainnya. Pendataan sementara, kerugian material mencapai Rp 350 juta,” pungkasnya. (ina/kb)