Pengerajin Endek di Gianyar Mulai Sumringah

Ekonomi Bisnis Gianyar News Update
Foto : Pengerajian Tenun Endek
  • Pelantikan Bupati Jembrana

  • Pelantikan bupati tabanan 2021
  • Pelantikan bupati tabanan 2021
  • Pelantikan bupati tabanan 2021

GIANYAR, Kilasbali.com – Pengerajin endek atau tenun ikat di Desa Keramas, Blahbatuh dan Desa Pajeng Kangin, Tampaksirang, mulai sumringah. Karena pesanan mulai mengalir seiring dikeluarkannya SE Gubernur Bali No. 04 Tahun 2021 tentang Penggunaan Kain Tenun Endek Bali/Kain Tenun Tradisional Bali. Namun demikian, pengerajinan berharap agar pengusaha tenun memanfaatkan hasil produksi lokal.

Nyoman Suarni salah satu pengerajin tenun ikat di Desa Keramas mengungkapkan, sebelumnya dirinya sempat melupakan aktivitas tenun dan beralih ke bidang pariwisata. Namun semenjak pandemi, lantaran di rumahkan, dirinya kembali menenun meski tidak ada pesanan.

Beberapa bulan menenun, dirinya yang kini memiliki beberapa stok dengan beragam motif, kini mulai laris. “Kebanyakan yang beli adalah para pegawai, baik pegawai negeri maupaun swasta. Ada pula yang memesan corak khusus,” ungkapnya.

Baca Juga:  Ubud Optimis Bebas Covid-19

Suarni pun meyakini bahwa kain endek Keramas atau endek desa lainnya di Gianyar akan lebih diburu. Karena memiliki keunggulan kualitas, pewarnaan, corak design dan jaminan kualitas.

Namun demikian, dirinya berharap pengusaha-pengusaha kain tenun di Gianyar yang berpotensi mendapatkan pesanan seragam, agar lebih mengutamakan produk lokal. “Memang sekarang ada kain endek dari jawa yang lebih murah, namun kualitas berbeda,” yakinnya.

Pun demikian, pengerajin tenu ikat di Desa Pejeng Kangin, Tampaksiring memiliki harapan yang sama. Bahkan sebelumnya saat pandemi Covid-19 sebagian pekerja yang di PHK di usaha pariwisata kini membangkitkan tenun endek tradisional.

Baca Juga:  Karantina Hotel, Pemkab Gianyar Sewa Perkamar

Perbekel Pejeng Kangin, Gede Purnadi Yoga menyebutkan selama pandemi, yang dulunya penenun berjumlah 8 orang, kini meningkat menjadi 60 warga lebih. Melihat keseriusan pemerintah dan animo masyarakat, dirinya yakin jumlah penenun akan bertambah.

Sebelumnya, desanya memang sentra tenun kain Bali dan endek namuan sempat meredup. Namua kini, jumlah perajin meningkat karena pekerja pariwista yang dirumahkan, kembali menggeluti usaha tenun.

“Ini gayung bersambut, saat usaha tenun di desa kami bangkit, pemerintah melalui Gubernur Bali memberikan imbauan mengenakan kain endek sebagai pakaian,” jelas Purnadi Yoga.

Baca Juga:  Satgas Covid-19 Denpasar Utara Bubarkan Pengunjung Kafe

Hanya saja Purnadi Yoga menyebut, usaha tenun yang digeluti warga Pejeng Kaja lebih dominan pada kain tenun Bali. Sehingga harapnya termasuk mengenakan kain tenun Bali. Ditambahkan lagi kain tenun endek sangat bagus dikombinasikan dengan kain tenun Bali.

“Upaya kami sesungguhnya sudah mendapat binaan dari Dekranasda Gianyar, sehingga produksi kami terus berkesinambungan,” bebernya.

Untuk pemasaran lebih luas, Purnadi Yoga berharap selain mengenakan pakaian kain Bali dan endek di setiap even, juga agar produksi kain Bali dan endek diikutkan dalam setiap pameran.

Ditambahkannya agar pemerintah ikut memberikan bantuan berupa disain dan motif kekinian agar tidak ketinggalan jaman. (ina/kb)