Pengunjung Pasar Telepud Wajib Pakai Masker dan Cuci Tangan

Gianyar

GIANYAR, Kilasbali.com – Berbagai upaya dilakukan masyarakat untuk mencegah menyebarnya virus corona. Salah satunya dengan rajin mencuci tangan, seperti halnya di Pasar Desa adat Telepud, Desa Sebatu, Tegalalang. Di mana prajuru setempat kini memperketat pengunjung pasar dengan wajib cuci tangan dan pakai masker saat masuk pasar.

Tidak hanya itu, setiap hari prajuru setempat terus berkeliling pasar, memberikan sosialisasi agar pedagang dan pembeli menjaga kebersihan. Dan, setiap akan masuk ke areal pasar, wajib mencuci tangan menggunakan sabun serta memakai masker.

”Dengan pengeras suara, kami terus memberikan imbauan. Dimana selain wajib mencuci tangan sebelum masuk pasar, masyarakat dan pedagang juga wajib menggunakan masker,” ungkap Jro Bendesa Telepud, I Nyoman Suyasa, Senin (13/4/2020).

Baca Juga:  Manis Galungan, Trash Hero Bersihkan Pantai Saba dan Pering

Syukurnya, hingga saat ini disebutkan jika pedagang dan pengunjung telah menaati imbauan tersebut.  Warga pun mulai sadar dan tidak mengabaikan keselamatan. “Pasar Telepud ini memiliki empat titik pintu masuk utama, dan semuanya telah disediakan westafel dan sabun pencuci tangan,” tandasnya.

Sementara dari Satgas Covid-19 Gianyar, jumlah pasien positif mengalami penambahan, dari lima orang menjadi enam orang. Berdasarkan keterangan Ketua Satgas Covid-19 Gianyar, Made Gede Wisnu Wijaya, pasien terakhir ini saat ini telah disolasi di RSUD Sanjiwani.

“Ia merupakan Pekerja Migran Indoensia (PMI) asli warga Gianyar yang pulang dari Amerika. Saat pulang ia telah mengantongi surat kesehatan, dan sempat menjalani isolasi mandiri di rumahnya. Namun setelah memeriksakan diri kembali ke RSUP Sanglah, setelah isolasi 14 hari, yang bersangkutan dinyatakan positif covid-19,” tuturnya. (ina/kb)