Sebulan Lebih Menghilang, Jenazah Komang Ayu Akhirnya Ditemukan

Gianyar News Update
Foto : Evakuasi bagian tubuh Komang Ayu di Sungai Petanu, Petulu, Ubud

GIANYAR, Kilasbali.com – Pencarian panjang terhadap Ni Komang Ayu Ardani (37), korban kecelakaan lalu lintas yang tercebur di Jembatan Laplapan, Ubud, akhirnya terjawab, Rabu (28/4/2021) sore. Satu bulan lebih ‘terkubur’ di dasar Sungai Petanu, Komang Ayu ditemukan sudah berupa tulang belulang, namun sebagian anggota tubuhnya belum ditemukan.

Bagian tubuh itu dipastikan adalah korban Komang Ayu yang selama ini mencuri perhatian banyak pihak, setelah pihak keluarga korban mengenali celana yang masih melekat pada korban. Bagian mayat korban ini ditemukan di Tukad Petanu, sekitar 200 meter ke bagian hilir dari lokasi kejadian, tepatnya di Banjar Dukuh Griya, Desa Pejeng Kawan, Kecamatan Tampaksiring, sekitar pukul 13.40 WITA.

I Wayan Sumirat, ipar korban yang selama ini tak pernah berhenti melakukan pencarain secara mendiri menyebutkan, jika pihaknya sangat yakin jika bagian tubuh itu adalah korban Komang Ayu. Meskipun Mayat tanpa kepala dan jari tangan, namun celana yang masih melekat itu, diketahui adalah milik ipar yang memang dipakai saat kejadian.

Baca Juga:  Payangan Bakal Sandang Kawasan Wisata
Pencarian anggota tubuh korban yang hilang

Disebutkan, hari itu sekitar pukul 11.00 WITA, Sumirat bersama suami (alm) Komang Ayu Ardani, I Kadek Sumansa bersama keluarga lainnya sebanyak 10 orang minta ijin kepada Gusti Made Cenik (49) warga Banjar Dukuh Griya, Desa Pejeng Kawan yang bertugas melakukan penjagaan di pos 2 beji Taman Sari untuk melakukan pencarian lanjutan terhadap korban Ardani.

Pencarian dengan menelusuri Tukad Petanu. Sesampai di lokasi di sebelah timur sebuah vila Banjar Dukuh Griya, Desa Pejeng para pencari dan pihak keluarga mencium bau tidak sedap. “Kami pun memfokuskan percarian di sekitar itu dan akhirnya dilihat mayat yang sudah tak utuh disela-sela bebatuan yang tertimbun sampah-sampah sungai. Temuan itu lanjut kami laporkan ke Polsek Tampaksiring dan anggota BPBD Gianyar mendatangi TKP dan melakukan evakuasi,” terangnya.

Mayat pun tidak langusng dievakuasi, karena petugas lainnya masih berusah mencari bagian tubuh korban yang hilang. Hingga akhirnya diputuskan untuk dievakuasi, namun berlangsung cukup lama karena tempatnya sangat terjal dan licin.

Baca Juga:  Update Covid-19 Kota Denpasar, Pasien Sembuh Bertambah 38 Orang, Kasus Positif Bertambah 36 Orang

Kapolsek Tampaksiring AKP Ni Luh Suardini mengatakan atas temuan ini pihaknya membawa jenazah yang sudah tidak utuh ke rumah sakit untuk dilakukan identifikasi lebih lanjut. Namun pihaknya menduga itu mayat/jenazah Komang Ayu Ardani yang mengalami lakalantas bersama anaknya dan mertuanya di jembatan Tukad Petanu, Banjar Laplapan, Desa Petulu, Ubud, Gianyar yang terjadi Kamis (18/3/2021) malam lalu.

Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Gianyar, I Gusti Ngurah Dibya Presasta mengatakan, begitu pihaknya mendapat informasi tentang penemuan mayat, pihaknya langsung menerjunkan personilnya lengkap dengan peralatan lengkap.

“Posisi mayat masuk keselah-selah bebatuan dan tertimbun sampah-sampah sungai. Setelah dilakukan evakuasi badan korban tidak utuh. Kepala dan jari-jari tangan sudah tidak ada alias hilang. Atas petunjukan pihak kepolisian, Jenazah kami evakuasi ke ke Rumah Sakit,” terangnya.

Baca Juga:  Pakai Masker Tak Sempurna, Tim Yustisi Kota Denpasar Berikan Pembinaan

Sebulan lalu diberitakan pengendara motor Komang Ayu Ardani (37) yang membonceng Putu Kevin Ramansa (9) dan mertuanya Ni Ketut Rindit (55) dengan sepeda motor DK 6488 KAD jatuh sendiri (OC) ke Tukad Petanu, di Banjar Laplapan, Desa Petulu, Ubud, Gianyar pada Kamis (18/3/2021) sekitar pukul 19.00 WITA.

Pengendara Komang Ayu Ardani dan dua orang yang dibonceng beserta sepeda motor jatuh ke sungai. Putu Kevin Ramansa bisa diselamatkan, namun Rindit ditemukan malam itu juga namun sayang sudah meninggal dunia. Sedangkan Komang Ayu Ardani hilang hingga akhirnya ditemukan. (ina/kb)