Terbentur Pilkada Serentak, Pengangkatan Bendesa Ditunda

Jembrana Seni Budaya

JEMBRANA, Kilasbali.com – Majelis Desa Adat (MDA) Kabupaten Jembrana menegaskan bahwa belasan desa adat di Jembrana yang masa jabatan bendesanya berakhir di tahun 2020, dipastikan pengangkatan bendesanya ditunda karena adanya penyelenggaraan Pilkada Serentak 2020.

Ketua MDA Kabupaten Jembrana, I Nengah Subagia mengatakan, bendesa beserta prajuru yang berakhir masa jabatannya maka akan di perpanjang.

“Sesuai petunjuk yang kami diterima dari provinsi memang agar ngadengang (pengangkatan) bendesa tidak dilaksanakan bersamaan di tahun politik ini untuk menjaga kondusifitas,” ujarnya.

Bendesa Madya ini juga mengakui di tahun 2020 ini pihaknya sudah memperpanjang masa jabatan bendesa serta prajuru desa di 15 desa adat di Jembrana yang berakhir tahun ini.

Baca Juga:  Penyakit Penyerta Kencing Manis, Pasien Terkonfirmasi Positif Covid-19 Meninggal Dunia

“Perpanjangannya sampai diangkatnya bendesa periode selanjutnya, entah itu diangkat kembali atau pergantian, tergantung dari prerarem masing-masing desa, yang jelas sesuai dengan Perda Desa Adat sudah tidak ada pemilihan secara langsung lagi, tetapi kalau di Jembrana diangkat melalui musyawarah mufakat dalam pesamuhan desa adat,” paparnya.

Bendesa Adat Beler Bale Agung, Kecamatan Negara ini juga mengakui saat ini banyak desa adat yang belum memiliki prerarem ngadegang bendesa tersebut.

“Tahap penyusunan preraremnya cukup panjang. Nanti prerarem itu yang dijalankan oleh pantia di masing-masing desa adat,” ujarnya.

Baca Juga:  Rai Iswara Buka “Denpasar dalam Kartun dan Karikatur”

Namun ia menekankan dan menegaskan kreteria bendesa dan prajuru yang harus diperhatikan. Seorang bendesa dan prajuru menurutnya harus berstatus sebagai krama adat dan benar-benar aktif dalam kegiatan krama adat mulai dari tingkat tempek.

“Jangan sampai orang-orang yang tidak pernah kita ajak mekrama apalagi tidak metempek dan mebanjar yang terpilih, bukan krama tamiu. Kalo distressing, harus dari bawah. Saya tidak setuju bukan krama adat jadi prajuru, kengken unduk to? Adat rohnya paras paros sagilik saguluk sabayantaka” tegasnya.

Begitupula terkait adanya sampradaya yang makin mencuat belakangan ini, menurutnya MDA Kabupaten bersifat hirarki dengan MDA Provinsi Bali. “Dari provinsi apa yang menjadi pedoman untuk desa data melalui MDA Kabupaten,” ujarnya.

Baca Juga:  Satu Anggota Purna Tugas, Ini Pesan Dandim Jembrana

Senada dengan statement Bendesa Agung MDA Provinsi Bali menganai sampradaya yang berkembang di Bali, pihaknya sepakat tidak ada krama Bali yang mendua.

Ia menegaskan jangan sampai ada krama yang sampai membawa misi tertentu untuk mengembangkan kepercayaan yang mengeser hingga menggantikan tradisi, budaya, adat istiadat Bali dan agama Hindu di Bali.

“Dari teologi, prinsip sekali, kita di Hindu Bali tempat sembahyangnya di Pura, yadnyanya ada panca yadnya, kepercayaan yang lain kan berbeda,” tandasnya. (gus/kb)