GianyarNews UpdatePeristiwa

Jalan TPA Temesi Rusak dan Berlumpur

GIANYAR, Kilasbali.com – Musim hujan ekstrem juga menghambat proses pengangkutan sampah dari seluruh pelosok Gianyar menuju TPA Temesi. Pemicunya, akses jalan menuju titik pembuangan sampah rusak berlumpur sehingga truk sulit menjangkau. Akibatnya, antrean truk sampah pun mengular hingga ke jalan utama hingga berjam-jam.

Ditemui, Kamis (13/10), Agus, salah seorang anggota perkumpulan Sopir Truk Sampah Desa ini, mengungkapkan, jalan menuju TPA yang hancur itu, sangat membahayakan. Bahkan, salah satu rekannya nyaris menjadi korban lantaran truknya  terjebak lumpur. “Kami tidak ada alternatif,  sudah mencoba sabar,” ungkapnya.

Jalan rusak disebutkan menjadi biang antrian truk karena truk harus berhati-hati melewati jalur tersebut. Hingga para petugas kebersihan selalu dikomplain oleh masyarakat lantaran pengangkutan sampah di desa-desa tidak lancar.

Baca Juga:  Poltrada Bali Pamerkan Motor Konversi Listrik

Akibatnya, pelayanan mereka sebelumnya yang bisa dua kali untuk bolak-balik TPA, kini hanya bisa sekali, dan ujung-ujungnya  terjadi penumpukan sampah di desa-desa.  “Bapak lihat sendiri, antrian truk sampai begini selama berjam-jam. Kami hanya bisa menunggu dna ada yang sambil istirahat di balik kemudi,” terangnya.

Secara terpisah,  I Wayan Cakra dari Yayasan Pengelola Sampah Temesi mengakui kalau supir-supir truk banyak yang mengeluh. Dari saat masuk mendekati TPA Temesi jalan sudah mulai bergelombang dan di beberapa titik sudah berlubang. “Ini karena beban jalan yang tinggi, ada ratusan truk melintas tiap hari ditambah lagi dengan musim hujan,” jelasnya.

Disisi lain, saat truk masuk ke area TPA juga sangat susah, akibat jalan becek dan licin. Bahkan tidak jarang ada truk yang selip di area TPA, sehingga kendaraan yang akan masuk terhambat.  “Yang menghambat itu, karena saat truk masuk areal TPA kesulitan masuk karena becek, sehingga butuh waktu yang  agak lama loading sampah,” ujarnya.

Baca Juga:  Anjing Dilepas Liar Masih Marak

Kondisi ini, sebutnya, sudah biasa terjadi saat musim hujan, selain karena jalan mengalami kerutan juga di areal TPA yang becek berlumpur. “Ya, kami harap para supir bersabar. Kami sudah berusaha memperbaiki jalan yang rusak, juga kami sudah bersurat ke dinas terkait untuk mendapat penanganan,” terangnya.

Senada itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Gianyar,  Ni Made Mirnawati menyebutkan sejumlah antisipasi sudah dilakukan di saat musim hujan ini. Sejumlah jalan berlobang  cukup dalam sudah dilakukan penambalan dengan batu kapur.

Meski demikian, alat berat juga distandbykan untuk membantu jika ada truk yang selip atau terjebak dalam lumpur. “Kondisi ini memang kerap terjadi saat musim hujan. Karena itu  semua pihak kami yakini saling memahami kondisinya,” terangnya singkat. (ina/kb)

Berita Terkait

Back to top button