Seni BudayaSosialTokoh

Di India, Cok Ace Kenalkan Nilai-Nilai Sad Kerthi Bali

    INDIA, Kilasbali.com – Wakil Gubernur Bali Prof Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (Cok Ace) menjadi salah satu pembicara mewakili Gubernur Bali Wayan Koster dalam acara 7th Dharma Dhamma Conference (DDC) 2023 yang berlangsung dari tanggal 3-4 Maret 2023, di Kushabhau Thakre International Convention Center (Minto Hall), Bhopal, Madhya Pradesh, India.

    Dalam Forum yang mengangkat tema Eastern Humanism for the New Era (Humanisme Timur untuk Dunia Baru), Cok Ace pun memperkenalkan nilai-nilai Sad Kerthi dari Bali. Dalam pidatonya yang bertajuk “Sad Kerthi Loka Bali, from Bali for Global Harmony”. Dikatakan, visi pembangunan Bali yaitu “Nangun Sat Kerthi Loka Bali” digali dari salah satu teks kesusasteraan, yakni Purana Bali.

    “Dalam teks ini dinyatakan bahwa seorang pemimpin dan rakyatnya harus mampu mewujudkan Sad Kertih atau ‘enam sumber kesejahteraan’. Keenam sumber kesejahteraan dimaksud terdiri atas Atma Kertih, Jana Kertih, Jagat Kertih, Wana Kertih, Samudera Kertih, dan Danu Kertih. Keenam aspek ini sesungguhnya merupakan implementasi nyata Tri Hita Karana dalam konteks pembangunan dengan mengedepankan aspek religius, sosial budaya, dan lingkungan secara holistik,” jelasnya pada acara yang dihadiri oleh delegasi dari berbagai negara itu.

    Lanjutnya, Sad Kertih sebagai kebijaksanaan leluhur Bali merupakan modal sosial budaya dalam pembangunan Bali berkelanjutan. Nangun Sat Kertih Loka Bali mencerminkan seluruh aspek humanisme masyarakat Bali dalam mewujudkan harmoni kehidupan melalui pengembangan kesadaran teologi, humanistis, dan ekologis sebagai satu kesatuan yang utuh.

    Baca Juga:  TP PKK Bali Berbagi Kasih dengan Warga Tuna Wicara di Desa Bengkala

    Di samping itu, dia juga mengatakan bahwa masyarakat Bali dari dulu hingga sekarang selalu menjaga hubungan yang harmonis dengan Tuhan, sesama manusia, dan alam—lingkungan, atau Tri Hita Karana. “Tri Hita Karana merupakan kristalisasi ajaran Hinduisme dan kearifan lokal Bali yang kemudian ditransformasikan menjadi basis kebudayaan Bali. Nilai kebajikan ini menegaskan pandangan holisme masyarakat Bali dalam memahami realitas dunia dan kehidupan,” imbuhnya.

    Baca Juga:  Ratusan Anak-anak di Gianyar Masuk Katagori Terlantar

    Dalam kesempatan tersebut, Cok Ace juga mengatakan bahwa pembangunan yang hanya berorientasi pada kemajuan material tentu tidak sejalan dengan kebijaksanaan Timur yang mengedepankan kesimbangan material dan spiritual. Selain itu, pembangunan yang berorientasi material juga berpotensi menciptakan kondisi disharmoni pada berbagai aspek kehidupan.

    “Oleh karena itu, transformasi kebudayaan dalam pembangunan harus terus dilakukan dapat merajut serat budaya dan tata nilai baru yang selaras dengan harapan serta tujuan ideal masyarakat. Fenomena ini menjadi momentum refleksivitas untuk melihat kembali pembangunan pada  dunia-dunia Timur dengan kebijaksanaan kulturalnya masing-masing,” jelasnya.

    Dengan kekuatan kultural ini, ia berpendapat bahwa masyarakat di Dunia Timur akan mampu mengikuti kecenderungan gerak pembangunan global yang mengarah pada Sustainable Development Goals (SDGs). Perubahan mendasar dalam paradigma SDGs adalah prinsip “tidak seorang pun yang ditinggalkan”, yakni kesetaraan antarnegara dan antar-warga negara yang mencakup empat pilar pembangunan, yakni (1) pembangunan manusia, (2) pembangunan ekonomi, (3) pembangunan lingkungan hidup; dan (4) tata kelola pemerintahan.

    Baca Juga:  Alokasi Pupuk Subsidi ke Petani Tabanan Kembali Meningkat

    “Artinya, eksemplar wacana ini menyajikan ruang bagi rekontekstualisasi dan revitalisasi kultur lokal sebagai modal dasar pembangunan. Pada hakikatnya, Nangun Sad Kertih Loka Bali juga dilandasi prinsip pembangunan holistik dan berkelanjutan sebagaimana empat pilar SDGs tersebut,” tutupnya.

    DDC 2023 merupakan Konferensi Dharma tingkat dunia hasil kerjasama India Foundation dengan Fakultas Ilmu Agama Buddha dan Kajian India, Universita Sanchi. Konferensi ini bertujuan untuk mempertemukan para pemimpin agama, pemimpin politik dan pemikir dari tradisi Dharma-Dhamma guna merancang pembangunan kerangka filosofi untuk sebuah tatanan dunia baru.

    Konferensi pada hari itu menghadirkan pembicara tokoh-tokoh dunia, seperti Menteri Dalam Negeri dan Kebudayaan Bhutan, Ugyen Dorji, Menteri Buddhasasana, Agama dan Kebudayaan Sri Lanka, Vidura Wickramanayaka, Menteri Utama daerah Arunachal Pradesh, Pema Khandu, serta dibuka langsung oleh Presiden India Smt. Droupadi Murmu. (m/kb)

    Back to top button