Ekonomi BisnisGianyar

Aktivitas Jual Beli di Pasar Desa Pupuan Payangan Gianyar Meningkat Tajam

    GIANYAR, Kilasbali.com – Sejak diresmikan pertengahan September 2023 lalu, Pasar Desa Pupuan, Kecamatan Payangan, kini aktivitas jual beli meningkat tajam.

    Selain tempat berjualan lebih representatif, area parkir juga lebih lapang, sehingga pengunjung nyaman berkunjung. Hanya saja, masih terdapat beberapa barang yang dibutuhkan belum tersedia.

    Perbekel Desa Pupuan, I Wayan Sumatra menyebutkan, transaksi jual beli yang semula di bawah seratusan juta, kini meningkat tajam bahkan bisa mencapai Rp 400 juta per hari.

    “Ramainya sudah luar biasa, aktivitas jual beli meningkat tajam. Di pagi hari mulai pukul 5 pagi aktivitas jual beli sudah padat,” jelas Wayan Sumatra, Minggu (29/10).

    Baca Juga:  Posyandu Kesehatan Jiwa Desa Suwat Gianyar

    Dikatakan Sumatra pembeli datang dari beberapa desa di Kecamatan Kintamani dan beberapa warga luar Desa Pupuan.

    Sedangkan penjual dagangan juga selain warga asli Desa Payangan juga ada dari Kecamatan Kintamani Bangli, Kecamatan Gianyar, Sukawati, “Bahkan ada dari Kabupaten Klungkung berjualan ke Pupuan,” ucapnya.

    Disebutkan komoditi yang paling banyak terjadi aktivitas jual beli selain buah untuk kebutuhan upakara atau dikirim ke Denpasar atau pasar lain di Gianyar adalah kebutuhan alat dan sarana upakara.

    Baca Juga:  Duet Perdana Gek Rani feat Aristya, 'Baliku' Lagu Nuansa Adat Budaya Bali

    “Kebutuhan alat dan sarana upakara sangat banyak terjadi aktivitas jual beli, selain itu tadi, buah-buahan,” ungkapnya.

    Sedangkan jual beli daging jual beli masih dalam kondisi normal. Hanya saja, pengunjung sering kecewa, karena di Pasar Desa Pupuan belum ada pedagang yang berani berinvestasi pakaian.

    “Ya, pakaian untuk kelas menengah lah, seperti jeans, kaos bermerk, kemeja, selain pakaian adat ke pura,” tuturnya.

    Sedangkan, di pasar ada beberapa yang jual pakaian OB dan pakaian kebanyakan dan tidak sesuai harapan pengunjung.

    “Harapan saya atau saya mengundang pedagang pakaian yang berkelas, saya fasilitasi. Perekonomian disini sudah membaik, saya yakin pembeli ramai,” janjinya.

    Baca Juga:  Langgar Jalur Steril, Empat Truk Ditindak Tegas

    Untuk parkir, sampai saat ini belum dipungut, karena belum ada peraturan yang disusun untuk pungutan parkir. Termasuk pula pungutan kepada pedagang.

    “Kami hanya memungut sumbangan sukarela, sehingga tidak menyalahi aturan. Ke Depan kami buat aturan dan konsultasi dulu ke Pemkab,” terangnya.

    Sedangkan di pasar desa sendiri, terdapat 7 petugas pasar, yang memantau aktivitas pasar dan mengatur parkir. (ina/kb)

    Back to top button