GianyarPeristiwa

Jemari Berdarah Karena Berkelahi, Seorang Karyawan Indomaret Ngaku Korban Begal di Medsos

    GIANYAR, Kilasbali.com – Ulah Sh (26), pesilat yang juga seorang karyawan Toko Indomaret di wilayah Batubulan ini benar-benar meresahkan. Lantaran jemarinya berdarah usai terlibat perkelahian di daerah Badung malah mengaku melawan begal di wilayah Batubulan di media sosial (medsos).

    Kontan saja informasi ini membuat warga was-was dan polisi pun ikut kebakaran jenggot lantaran wilayahnya divonis rawan kejahatan.

    Setelah diusut oleh jajaran Polsek Sukawati, Sh yang asal  Situbondo,  Jawa Timur ini justru terlibat penyebaran informasi palsu alias “Hoax”.

    Kapolsek Sukawati, Kompol I Wayan Johni Eka Cahyadi, Minggu (21/1) menegaskan informasi itu sesat. Unggahan foto jari tangan berdarah yang viral di media sosial dengan Caption “untuk tmn2 yg di sekitaran Batubulan, Tohpati & Singapadu hati2 kalau malam melintas di sana, kemarin tmn smp dibegal di daerah Singapadu, plg kerja di Indomaret jam setengah 12 dipepet 2 org lngsung ngeluarin sajam, lebih berhati2 lg skrng di jam malam jngan sampai memakan korban lg” tidak benar.

    Baca Juga:  Kecelakaan Maut di Abiantuwung, Pemotor Tewas Terlindas Truk

    Ironisnya informasi sesat ini telah diunggah berantai  oleh akun @punapigianyar, @gianyardaily, @info Denpasar, @Hallo Denpasar dan akun lainnya yang memperoleh banyak Komentar.

    “Setelah telusuri di lapangan, foto jari tangan berdarah tersebut adalah foto jari tangan dari S H, seorang karyawan Indomaret di Batubulan asal Situbondo Jawa Timur,” ungkapnya.

    Petugas meminta keterangan pembuat hoax di Batubulan. Foto/ist

    Karyawan Indomaret Ini awalnya mengarang cerita seolah-olah dibegal. Namun setelah didesak petugas baru mengakui bahwa itu tidak benar alias hoax dan menjelaskan bahwa sesungguhnya luka pada jari tangannya tersebut lantaran berkelahi di Jalan Raya di wilayah Angantaka, Abiansemal, Badung, dengan orang yang dicurigai dari perguruan silat tertentu.

    Baca Juga:  Harga Komoditi Upacara Melambung, Beras Premium Rp 17 Ribu per Kilogram

    Saat itu Sh yang juga seorang pesilat berkendara mengenakan jaket berisi tulisan persaudaraan silat lain yang menjadi seterusnya.

    Meski demikian, Sh tetap saja berupaya menghindari jeratan hukum. Pesilat yang terbilang pengecut ini malah berdalih jika dirinya hanya sempat membuat status di WA dengan foto jarinya yang berdarah.

    Dia mengaku tidak tahu siapa yang mengupload di medsos dengan keterangan begal sampai viral. Dirinya mengaku hanya mengikuti alur yang ada di Media sosial. Atas kejadian ini korban meminta maaf yang sebesar besarnya kepada netizen sehingga membuat resah masyarakat.

    Baca Juga:  Strategi MSIG Life Fokus Hadirkan Solusi Perlindungan Finansial dan Aset

    “Kami masih dalami. Saat ini korban inisial S H dimintai keterangan di Ruang Unit Reskrim Polsek Sukawati,” tegas Kompol I Wayan Johni

    Atas kejadian ini pihaknya meminta kepada masyarakat untuk tidak mudah percaya dengan informasi yang beredar di medsos. Terlebih jika informasi tersebut belum dapat dipertanggungjawabkan atau belum tentu kebenarannya. (ina/kb)

    Back to top button