BadungCeremonial

Penanggulangan Dampak El Nino di Wilayah Bali

Wagub Cok Ace Harap Pasokan Barang Tetap Rata dan Kontinyu

    BADUNG, Kilasbali.com – Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (Cok Ace) mewakili Gubernur Bali Wayan Koster menghadiri Rakor Penanggulangan Dampak El Nino di Wilayah Bali serta Deklarasi Champion Cabai dan Bawang Merah Indonesia, yang juga dihadiri Menteri Pertanian RI Dr. H. Syahrul Yasin Limpo, bertempat di Hotel Anvaya, Kuta, Badung, Jumat (28/7/2023).

    Cok Ace menyampaikan harapan Gubernur Bali yang dibacakan dalam sambutan, agar melalui Rakor ini bisa mencegah dampak terburuk El Nino yang diperkirakan akan menerjang beberapa kawasan di Indonesia terutama Bali.

    “Saya harap kita bisa tanggap dan waspada akan dampak El Nino sehingga kita tetap bisa menjaga supply barang ke pasar relatif lebih merata dan kontinyu,” kata Cok Ace.

    Pertemuan ini juga diharapkan mampu menghasilkan gambaran potensi yang bisa dioptimalkan dalam peningkatan luas pertanaman, panen, produksi dan produktivitas cabai dan bawang merah.

    Baca Juga:  Band Indie Rock Galiju Luncurkan Album 'Resonant' 

    Sehingga dapat membantu pemerintah dalam menstabilkan jumlah persediaan dan pasokan cabai dan bawang merah yang sangat fluktuatif.

    “Kami sangat mengapresiasi para petugas di lapangan yang selalu berupaya agar persediaan produksi tetap kontinyu dan harga tetap stabil,” imbuhnya.

    Di lain sisi, Cok Ace juga mengungkapkan capaian pertanian Bali pada tahun 2022. Menurutnya di tahun tersebut Bali telah mencapai angka surplus untuk cabai rawit sebesar 27.573 ton yang hanya mengalami defisit di bulan Desember, dan cabai besar 3.639 ton tanpa ada bulan defisit.

    Sementara bawang merah secara keseluruhan surplus 761 ton yang hanya berlangsung selama empat bulan, sedangkan delapan bulan lainnya mengalami defisit.

    “Hal ini mencerminkan bahwa pertanaman cabai tersebar relatif merata setiap bulannya, sedangkan bawang merah tersebar pada bulan-bulan tertentu saja karena sangat sensitif dengan perubahan iklim diluar musim (off seasons-red),” tuturnya.

    Cok Ace berpesan untuk senantiasa waspada akan dampak perubahan iklim, terutama pada El Nino yang diprediksi akan mencapai puncaknya pada bulan Agustus – September 2023.

    Baca Juga:  Pemprov Bali Cegah Ini Dunia Maya

    “Ancaman pemanasan global juga terjadi di mana batas toleransi suhu 1,5 derajat Celsius nyaris terlampaui, bahkan di Bali sendiri kita merasakan perubahan suhu. Untuk itu mari kita lakukan langkah preventif terutama dalam upaya menyediakan supply makanan kepada masyarakat,” tandasnya.

    Sementara itu, Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo mengatakan komitmennya untuk menyelamatkan bangsa melalui penyediaan pangan untuk Indonesia.

    “Kita harus optimis mau El Nino atau apapun kita hadapi, mari bersama berjuang, jadikan tantangan ini sebagai motivasi untuk bisa melakukan yang terbaik untuk bangsa,” ujarnya.

    Baca Juga:  Gruduk Kantoran, Tim DLH Temukan Sampah 'Satu Lobang Rame-rame'

    Selain itu, acara pada sore itu juga dibarengi dengan Deklarasi Champion Bawang Merah dan Cabai, untuk itu ia berharap para Petani Champion atau petani penggerak mitra pemerintah, bisa memberikan dampak positif terhadap sub sektor hortikultura dalam memenuhi kebutuhan masyarakat.

    “Saya juga berharap para Petani Champion bisa jaga inflasi dan penyebaran pasokan yang lebih merata hingga seluruh Indonesia,” tutupnya.

    Sebelumnya Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian RI Prihasto Setyanto menjelaskan petani Champion berada di sentra-sentra produksi melaksanakan kegiatan pembelian cabai dan bawang merah dari petani dan mendistribusikan ke seluruh Indonesia. Wilayah defisit cabai atau bawang merah akan dipasok oleh Champion tersebut.

    “Di sini pemerintah memetakan wilayah surplus dan defisit cabai dan bawang merah, sehingga lokasi-lokasi defisit mendapatkan perhatian yang lebih,” pungkasnya. (m/kb)

    Back to top button