Hiburan

‘Dinasti Matahari’ Video Musik Terbaik

Dibal Ranuh Raih AMI Award 2022

JAKARTA, Kilasbali.com – Kitapoleng Bali kembali mewarnai jagat sinema tanah air. Kali ini mereka menyabet AMI Award 2022 di kategori Video Musik Terbaik. Video klip lagu Dinasti Matahari yang dibawakan Navicula itu diakui memiliki kekayaan perspektif dan penuh tafsir bernas atas keberagaman budaya Indonesia.

Selain kepiawaian sutradara Dibal Ranuh beserta timnya, lagu Navicula sendiri diakui turut berkontribusi dalam keberhasilan tersebut. Navicula memang bukan band kaleng-kaleng.

Di mata sang sutradara, lirik lagu Dinasti Matahari memiliki kekuatan yang dapat menuntun kreator manapun untuk memasuki belantara makna. Dan Dibal berhasil mengkolaborasinya dengan pengalaman kreatif yang selama ini ia tempuh.

“Lirik Dinasti Matahari sangat bagus. Dan kebetulan saya sendiri senang blusukan di pulau-pulau terluar, baur dengan kekayaan-kekayaan etnik yang di Indonesia ini sebetulnya berserakan. Dua hal tersebut yang mentenagai proses pembuatan video klip Dinasti Matahari. Hal lainnya tentu saja karena saya memiliki tim yang tak kalah bagus. Terima kasih Jasmine, Wendra dan Pranita. Kalian luar biasa!” ujar Dibal.

Sebagaimana diketahui bersama, memang ada banyak sekali kekuatan lokal, isu-isu urgent, dan filosofi warisan luhur dari Indonesia yang bisa diangkat dalam karya. Seperti yang dibicarakan Navicula dalam karya-karya sebelumnya seperti Orangutan, Ibu, Busur Hujan, Bali Berani Berhenti, Di Rimba, Harimau!harimau!.Kartini, MetropolItan. Namun kebanyakan karya-karya mereka justru diapresiasi pihak luar.

“Baru sekarang dunia mainstream lokal melirik value-value ini. Navicula dan tim akan terus memasukkan lebih banyak isu-isu ini ke industri musik tanah air, agar semakin lebih banyak orang yang mendukung dan peka pada isu sosial dan lingkungan yang menjadi isu penting global di generasi kita saat ini,” ungkap Robi, vokalis Navicula.

Baca Juga:  Delegasi Dunia Memuji Bali

Robi kemudian memberikan satu analogi menarik untuk industri musik di tanah air. Baginya, industri musik sama seperti tukang masak. Selama ini apresiasi lebih banyak diberikan kepada mereka yang jago bikin masakan enak dan seberapa banyak orang yang menciptakan hype dg masakan enak tersebut. Tukang masak yang ideal memang harus bisa bikin masakan enak dan jago mempromosikannya agar terjual.

Baca Juga:  Kenakan Pakaian Adat Bali, Bupati Sanjaya Parade Budaya Nusantara

Namun lebih dari itu, industri musik dan konsumen juga perlu mengapresiasi value-value yang lebih mendalam. Masakan bukan cuma harus enak dan estetis, tapi juga harus bergizi, bernutrisi, agar industri musik kita tidak didominasi oleh sejenis junk food.

“Thanks for all the team, dan tim penilai AMI awards atas apresiasi ini. Sampai jumpa di AMI tahun depan,” tutupnya.

Sementara itu, Sandrina Malakiano selaku executive producer mengaku turut bangga dan bersyukur atas penghargaan AMI Award yang diberikan pada video musik Dinasti Matahari.

Baca Juga:  Poltrada Bali Pamerkan Motor Konversi Listrik

Baginya, itu membahagiakan. Sebab sepanjang perjalanan karir selama 26 tahun terakhir, Navicula terus konsisten menyuarakan beragam pesan penting dalam lagu-lagu mereka. Mulai dari isu lingkungan, isu perempuan, korupsi dan keadilan hukum, keberagaman, juga pelestarian warisan budaya lokal.

Lebih dari itu, Navicula bukan hanya sekadar bersuara tapi benar-benar secara tegas memperjuangkan dan menerapkan semua yang mereka kumandangkan dalam hidup sehari-hari.

“They walk the talk,”.tegasnya.
Dan ia berharap semangat ini akan menular ke sebanyak mungkin orang.

“Kemenangan ini kami terima dengan segala kerendahan hati. Juga sekaligus menjadi sumber tekad dan energi baru untuk mempersembahkan karya-karya yang lebih baik lagi. Terima kasih banyak AMI Awards,” pungkasnya. (prn/kb)

Berita Terkait

Back to top button